Mohon tunggu...
Rofidah Nur F
Rofidah Nur F Mohon Tunggu... Mahasiswa

Dipaksa, terpaksa, terbiasa

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Reinforcement dalam Proses Belajar

25 Oktober 2020   00:25 Diperbarui: 25 Oktober 2020   00:57 121 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Reinforcement dalam Proses Belajar
sumber gambar : Teacher Erin Online

"Ayo anak-anak kalau bisa menjawab pertanyaan ibu akan beri bintang. Kemudian kalau bintangnya sudah terkumpul banyak bisa diserahkan ibu, nanti ibu beri hadiah"

Flashback kejadian waktu saya duduk di bangku kelas 2 SD. Saya masih ingat betul isi dan tata letak ruangan kelas itu. Ketika masuk kelas, yang pertama dilihat adalah sebuah pohon prestasi. Letaknya tepat di sebelah kiri pintu ruang kelas.

Pohon ini adalah pohon buatan yang memang sengaja diletakkan di kelas dan disetiap tangkainya tergantung sebuah lembaran sebanyak jumlah anggota kelas. Tentunya lembaran tersebut juga sudah sesuai dengan nama masing-masing siswa. 

Mengapa dinamakan pohon prestasi? Karena setiap siswa yang berhasil menjawab pertanyaan dari guru akan mendapat satu bintang dan ditempelkan pada lembaran yang tergantung di tangkai pohon tersebut.

Kemudian jika bintang yang didapat sudah terkumpul banyak, siswa berhak menukar bintang tersebut dan guru akan memberi sebuah hadiah. Meskipun hadiahnya tidak terlalu besar namun inilah yang dapat membuat siswa antusias serta semangat dalam belajar. Hal tersebutlah yang dinamakan reinforcement atau penguatan. 

Apa, Penguatan?! Maksudnya bagaimana?  

Teori belajar dalam psikologi secara umum ada empat macam, salah satunya adalah teori behaviorisme atau behavioristik. Teori behavioristik ini dikemukakan oleh Gage dan Berliner yakni tentang perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman.

Menurut teori ini seseorang dianggap sudah belajar apabila ia menunjukkan atau menghasilakan perubahan dalam perilakunya. Hal yang terpenting dalam belajar menurut teori ini adalah input yaitu berupa stimulus dari guru dan output yang berupa respon dari siswa terhadap stimulus tersebut. 

Teori belajar behavioristik ini memeiliki beberapa prinsip, salah satu prinsip yang penting dalam teori ini adalah reinforcement. Reinforcement merupakan sebuah penguatan yang sengaja diberikan untuk memicu seseorang dalam mengerjakan suatu hal. Apabila penguatan ini ditambahkan maka respon akan semakin kuat. Begitupun jika penguatan dikurangi maka respon pun juga semakin kuat. 

Seperti contoh yang saya sebutkan di awal tadi, yakni guru memberikan hadiah bagi siswa yang berhasil menjawab pertanyaan serta mengumpulkan banyak bintang. Contoh tersebut termasuk reinforcement positive, di mana siswa diharapkan agar dapat lebih antusias dan mempertahankan giat belajarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN