Mohon tunggu...
Rizqi Fathurrohman
Rizqi Fathurrohman Mohon Tunggu... Belajar dan Bermain

Belajar dari melihat, mempelajari, dan mencoba. Diri yang memiliki motto hidup "Muda berkarya, tua berjaya, mati masuk surga". Mari berbagi dan berdiskusi.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Bicara Tentang Neuroscience, Bicara pula Tentang Kolaborasi dalam Pendidikan

22 Februari 2021   23:48 Diperbarui: 23 Februari 2021   02:00 131 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bicara Tentang Neuroscience, Bicara pula Tentang Kolaborasi dalam Pendidikan
Photo by Tengyart on Unsplash 

Apakah yang terbesit di benak pembaca jika "ditembak" pertanyaan tentang neuroscience? Jaringan otak? Ilmu tentang otak? Atau bahkan baru dengar pertama kali?

Hallo! Aku harap kalian selalu dalam keadaan sehat dikala musim hujan yang mengguyur beberapa wilayah di Indonesia. Aamiin..
berdasarkan pemantik diatas, lalu apa yang sebenarnya yang mau kita bahas sih tentang neuroscience? Kaitan dari tulisan ini adalah, aku ingin kalian mengetahui peran sebuah disiplin ilmu tentang neuroscience dengan penerapannya kepada bidang pendidikan.

Berdasarkan penjelasannya Veerle Ponnet di kanal TEDx Talks, sebagai lulusan dibidang tersebut, ia menjelaskan bahwa "Educational Neuroscience" itu ga ribet-ribet banget pengartiannya. Singkatnya, Ilmu tentang Neuroscience ini merupakan sebuah ilmu akal sehat dalam pendidikan yang akan dijelaskan oleh sains. Kaitan dari ilmu ini yaitu keilmuan tentang neuroscience, psychology, dan education. salahsatu perannya yaitu untuk meningkatkan sebuah minat pembelajaran dan pengajaran.

Mengapa hal tersebut bertransformasi menjadi keilmuan yang salahsatunya untuk meningkatkan hal yang telah disebutkan diatas? Hal tersebut karena dalam seluk-beluk seluruh keilmuan, kita membutuhkan setidaknya sebuah "EMOSI"

"ih ga serulah, lu mah orangnya emosian.", "Apaan sih lu emosi aja bawaannya". Eits, emosi itu banyak ya ragamnya. gak cuma marah doang.

Diri kita membutuhkan emosi karena dilatarbelakangi oleh beberapa hal. Pertama, kemampuan kita mengatur, digunakan diri kita sebagai syarat untuk menerima pengetahuan baru (Aquire). Kedua, dengan adanya emosi, kita dapat mempertahankan ilmu baru tersebut (Retain). Ketiga, emosi digunakan sebagai pengatur diri kita untuk berpikir dan menyelesaikan suatu masalah (Thinking and for Problem Solving. Keempat, emosi dibutuhkan sebagai bentuk fokus kita terhadap suatu perhatian (Focus Attention).

Sekarang coba anda bayangkan tentang suatu hal yang menyenangkan bagi diri anda. Suatu hal yang membuat diri anda menjadi rileks, bahagia, atau apapun. Contohnya anda berada di sebuah pantai yang indah.

Dan coba bayangkan, bagaimana suasana yang anda rasakan saat itu? Bagaimana keadaan diri dan orang-orang yang berada disekitar anda? 

Dari kegiatan me- re call tersebut, kita bisa mengambil salahsatu poin materi neuroscience, bahwa hal-hal positif yang dirasakan oleh diri kita dapat membuat otak kita bekerja secara baik untuk mengingat suasana dan perasaan yang saat itu terjadi. Lalu bagaimana pengamplikasiannya dalam bidang pendidikan?

Hal yang  dibutuhkan dalam bidang pendidikan adalah sebuah pengajaran yang kreatif, Brain-Friendly, dan menciptakan sebuah kondisi kelas yang positif. Inilah poin-poin yang perlu diterapkan oleh seorang pendidik kepada muridnya. Karena seorang guru bukan hanya membuka otak anak, mengisinya dengan sesuatu, lalu menutupnya kembali. Its not easy bro! 

selanjutnya bagaimana untuk mencari atau menumbuhkan poin-poin tersebut?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN