Mohon tunggu...
Rizky Hadi
Rizky Hadi Mohon Tunggu... Anak manusia yang biasa saja.

Selalu senang menulis cerita.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Ajari Saja secara Pelan-pelan

2 Mei 2021   10:23 Diperbarui: 2 Mei 2021   11:01 313 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ajari Saja secara Pelan-pelan
edited by canva

Tak terasa puasa sudah memasuki hari ke dua puluh. Itu berarti sudah separuh jalan kita menuju hari kemenangan. Memasuki sepuluh hari terakhir tentu ibadah tak boleh kendor. Harus terus ditingkatkan. Apalagi sebagai orang yang telah dewasa secara umur dan pengalaman, kita kudu mencontohkan hal-hal yang baik kepada anak-anak. Jangan malah kalah berlomba dengan para anak tersebut.

Kebetulan, saya punya seorang adik yang kini telah menginjak masa pubertas. Saya jadi ingat bagaimana dia dulu belajar berpuasa. Berkat treatment khusus dari orang tua, dia dulu semakin hari semakin kuat.

Sedikit cerita, adik saya ini dulu ogah-ogahan ketika disuruh untuk berpuasa. Maklum, banyak bayang-bayang tidak mengenakkan yang membuntutinya. Seperti lemas, lapar, malas, mengantuk, dan masih banyak lagi. Yang menjadi kunci di sini adalah orang tua. Bapak dan ibu senantiasa memberikan motivasi dan pembelajaran secara berkala. Tidak langsung menjejali dengan pengaruh-pengaruh yang bisa jadi akan malah menolak.

Dari kejadian tersebut, saya bisa sedikit menyimpulkan tentang apa saja sih ramuan khusus yang diajarkan kepada adik saya ini supaya semangat dalam berpuasa dan menjalankan ibadah-ibadah lain.

Jangan Terlalu Memaksa

Hal ini yang dilakukan bapak dan ibu dulu. Mereka berdua menerima kasus tentang adik saya yang tak mau berpuasa. Hal pertama yang dilakukan ialah memberi kalimat sederhana, "Coba aja dulu. Kalau nanti pas siang tidak kuat, boleh minum."

Perkataan tersebut diucapkan dengan penuh kasih sayang sembari menatap matanya. Tatap matanya dengan lembut. Setelah itu, biarkan keleluasaan saat berpuasa. Jangan dilarang untuk ini dan itu. Bahkan adik saya malas-malasan, hanya tidur, bapak tidak pernah melarang, ini puasa pertamanya. Jangan merusak suasana. Kalau ingin mengajarkan tidak boleh malas-malasan, waktunya bukan sekarang. Nanti sembari berjalan.

Nah ... pas siang hari, seperti perkiraan, adik saya merengek karena lapar. Ibu saya kemudian datang dan bertanya, "Masih kuat tidak?" Adik saya menggeleng. Ibu lantas mengulangi pertanyaannya sampai tiga kali. Adik saya tetap dengan jawabannya. Setelah itu ibu mengambil air minum dan bilang, "Kalau kamu ingin minum, segera minumlah! Tapi ingat, jangan beritahu bapak. Ini rahasia kamu dan ibu. Dan setelah ini, lanjutkan puasanya."

Kuncinya jangan memaksa. Bila tidak kuat, biarkanlah minum. Ini puasa pertamanya. Jangan merusak suasana.

Tidak Memberikan Iming-Iming

Tidak ada janji-janji yang dulu diajarkan kedua orang tua untuk adik saya yang berpuasa. Tidak salah juga jika ada orang tua yang memberikan iming-iming kepada anaknya yang berpuasa. Itu sebagai apresiasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN