Mohon tunggu...
Rizky ALFatah
Rizky ALFatah Mohon Tunggu... Mahasiswa
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Universitas Islam Negeri Sumatera Utara

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Ternyata Pancasila Temasuk dalam Kajian Filsafat

11 Desember 2019   05:00 Diperbarui: 11 Desember 2019   05:19 85 1 0 Mohon Tunggu...

Filsafat pancasila adalah hasil pemikiran yang paling mendalam dan dianggap telah dipercaya serta diyakni sebagai suatu kesatuan dari norma dan nilai yang paling dianggap benar, adil, bijaksana, paling baik dan paling sesuai dengan kaidah didirikannya Negara Kesatuan Republik Indonesia. Pancasila sebagai falsafah dapat diartikan sebagai pandangan hidup dalam kegiatan praktis.

Dalam pengertian lain, filsafat pancasila merupakan penggunaan nilai-nilai pancasila sebagai pedoman atau pandangan hidup bernegara, pada prinsipnya pancasila sebagai filsafat yakni perluasan manfaat dari yang bermula sebagai dasar dan ideologi berkembang menjadi produk filsafat (falsafah).

Menyusul hal tersebut, filsafat pancasila berarti mempunyai fungsi dan peranan untuk manusia sebagai pedoman dan pegangan dalam sikap dan tingkah laku sebagai bentuk perbuatan dalam kehidupan sehari-hari baik dalam masyarakat, berbangsa dan bernegara untuk bangsa Indonesia.
Pada hakikatnya pancasila memiliki sistem nilai yang di dapat dari pengertian nilai-nilai dasar luhur kebudayaan bangsa Indonesia. 

Dari unsur-unsur kebudayaan tersebut berakar dan mengalir sehingga membuat secara keseluruhan menjadi terpadu menjadi kebudayaan bangsa Indonesia.

Hal inilah yang menjadi hasil dari perenungan jiwa mendalam yang dilakukan oleh para tokoh pendiri bangsa (Founding Father) bangsa Indonesia dan merumuskannya ke dalam suatu sistem dasar negara, dari situlah muncul Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Kajian Epistimologis filsafat pancasila bertujuan sebagai upaya untuk mencari hakekat pancasila yang memiliki fungsi sebagai suatu sistem pengetahuan. Epistimologis merupakan bidang filsafat yang membahas mengenai hakekat ilmu pengetahuan, oleh karena itulah mengapa hal ini dapat dilakukan. Selain itu, kajian epistimologis tidak dapat dipisahkan dengan dasar ontologisnya.

Pada dasarnya dalam hal ini pancasila sebagai objek kajian pengetahuan yang pada hakekatnya meliputi masalah sumber pengetahuan pancasila dan susunan pengetahuan pancasila dimana hal itu terdapat pada nilai-nilai yang ada pada bangsa Indonesia it sendiri.

Selanjutnya susunan pancasila sebagai suatu sistem pengetahuan maka pancasila memiliki susunan yang bersifat formal logis, baik dalam arti susunan sila-sila pancasila maupun isi arti dari sila-sila tersebut.

Sebagai suatu paham epistimologi, maka pancasila mendasarkan pandangannya bahwa ilmu pengetahuan tidak bebas nilai karena pancasil harus diletakkan pada kerangka moralitas kodrat manusia, berikut susunan sila tersebut.
1. Sila pertama pancasila mendasari dan menjiwai empat sila lain.
2. Sila kedua berdasar pada sila pertama serta mendasari dan menjiwai sila ketiga,           empat dan lima.
3. Sila ketiga didasari dan dijiwai sila pertama dan kedua serta mendasari dan menjiwai sila keempat dan lima.
4. Sila keempat berdasar dan dijiwai sila pertama, kedua, ketiga serta mendasari dan menjiwai sila kelima.
5.  Sila kelima, berdasar dan dijiwai sila pertama, kedua, ketiga dan keempat.

Dasar-dasar rasional logis pancasila juga menyangkut kualitas maupun kuantitas, selain itu juga menyangkut isi arti sila-sila pancasila tersebut. Sila ketuhanan Yang Maha Esa memberikan landasa kebenaran pengetahuan manusia yang bersumber pada intuisi.
Manusia pada hakekatnya memiliki kedudukan dan kodratnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa, maka sesuai dengan sila pertama, epistimologi pancasila juga mengakui kebenaran wahyu yang mutlak.

Kebenaran dan pengetahuan manusia kemudian dijadikan sebuah sintesa yang harmonis antara potensi-potensi kejiwaan manusia yakni, akal,rasa dan kehendak untuk mendapatkan kebenaran. Selain itu, dalam sila ketiga keempat dan kelima, epistimologi pancasila mengakui keberadan kebenaran konsensus terutama pada hakekat sifat kodrat sebagai makhluk individu dan sosial.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x