Mohon tunggu...
Rino Kusumo
Rino Kusumo Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

sebaik-baiknya orang adalah orang yang bermanfaat bagi orang lain

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Di Era Milenial, Perpustakaan Sebagai Katalisator

12 Januari 2023   15:21 Diperbarui: 12 Januari 2023   15:45 450
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Membaca ialah kegiatan yang dapat menambah wawasan dan kita dapat mengekspor banyak ilmu. Tetapi pada kenyataannya yang terjadi pada saat ini berbanding terbalik minat baca orang Indonesia sangatlah minim, karena masih banyak orang-orang yang beranggapan bahwa kegiatan membaca adalah sesuatu kegiatan yang membosankan dan menjenuhkan. 

Kegiatan membaca harus dapat dilestarikan, karena membaca dapat memperoleh pengetahuan yang luas. Perpustakaan sebagai wadah sumber-sumber buku bacaan yang dapat diakses oleh semua kalangan pelajar maupun umum. 

Zaman sekarang ini, pendidik lebih mengedapankan suatu kecenderungan yang membosankan dalam membaca buku, maka dari itu perlu adanya suatu dorongan untuk kalangan pelajar maupun masyarakat agar rajin membaca dan  membudidayakan membaca.

Penulis memiliki pandangan bahwa pada saat ini di era digital seperti ini minat baca masyarakat Indonesia masih bisa dibilang cukup rendah, walaupun sudah canggihnya teknologi. Di era digital seperti ini sangat mudah sekali kita mencari informasi atau sumber-sumber bacaan. 

Peran perpustakaan di era digital ini terbilang sudah cukup baik. Kenapa bisa dibilang seperti itu? Karena perpustakan sudah membuat wadah membaca yang memudahkan masyarakat bisa membaca dimanapun dan kapanpun. 

Tetapi dengan wadah yang dibuat oleh perpustakaan penulis rasa masih tidak cukup untuk meningkatkan minat baca melalui gadget, harus ada dorongan atau upaya dari orang terdekat terkhusus peran keluarga dan pemenrintah untuk mendorong aktivitas membaca.


Di era digital seperti ini perpustakaan tidak hanya sebatas menyimpan buku-buku tercetak, tetapi juga koleksi non cetak  atau sering kali disebut dengan koleksi digital. 

Proses penyimpanan dan penyajian secara digital ini merupakan sesuatu karakteristik di era digital, dimana keberadaan ruang dan waktu tidak menjadi halangan untuk membaca dan menyerap informasi. Perkembangan informasi media di era digital sudah tak tebendung, mengakibatkan beberapa perubahan yang signifikan di dalam kultur masyarakat. 

Perpustakaan sebagai Lembaga penyedia informasi dan berorientasi kepada jasa, memandang fenomena tersebut sebagai tantangan dan peluang dalam mengembangkan perpustakaan.

Melihat dari situasi dan kondisi yang terjadi pada saat ini minat baca peran perpustakaan sangatlah penting di era milenial seperti sekarang terkhusus untuk generasi penerus bangsa dimasa yang akan datang. Perpustakaan membuat beberapa program yang di harapkan menjadi senjata untuk meningkatkan minat baca masyarakat di Indonesia. Yaitu:

Membuka ruang baca

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun