Mohon tunggu...
Rini Nur
Rini Nur Mohon Tunggu... Rini Nur

Rini Nurindarwati

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Manisnya Acasia Mangium

8 April 2021   12:10 Diperbarui: 8 April 2021   14:11 135 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Manisnya Acasia Mangium
Dok. pribadi

Dinamika perubahan kondisi sosial-ekonomi antar waktu sebagaimana kegiatan penelitian Enhancing Community Based Commercial Forestry (CBCF) in Indonesia (2016 -2021) yang merupakan kerjasama Badan Litbang dan Inovasi, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dengan Australian Center for International Agricultural Research telah memberikan kesimpulan bahwa pendapatan berbasis lahan menjadi sumber pendapatan utama petani, sehingga mereka sangat tergantung dengan tersedianya lahan yang dapat digarap, dalam hal ini adalah lahan hutan negara/HTR.

Pada hutan rakyat maupun desa penyangga kawasan hutan banyak dikembangkan pohon Akasia (acacia mangium). Pohon akasia biasanya dimanfaatkan sebagai penghijauan di Hutan Rakyat. 

Pohon akasia yang telah berumur 7 tahun dapat ditebang dan kayunya dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan lemari, kursi, mebel, dan furniture lainnya. Kayu akasia juga terbilang baik kualitasnya.

Tanaman ini banyak digemari karena daya tumbuhnya cepat dan adaptasi terhadap lingkungan sangat baik. Harga kayu akasia juga cukup baik dan stabil. 

Semakin besar diameter batang maka semakin mahal harga perkubiknya, begitu juga mengenai ukuran panjang batangnya, semakin panjang ukuran potongan batang maka harganya juga semakin mahal.

Hal ini tentunya menarik bagi petani untuk membudidayakannya, demikian juga yang dilakukan oleh Kelompok Tani Hutan (KTH) Lembah Madu An Najah yang berada di Desa Batu Putuk, Kecamatan Teluk Betung Barat, Kota Bandar Lampung. Desa Batu Putuk ini merupakan salah satu Desa Penyangga di Tahura Wan Abdul Rachman Lampung.

Dok. pribadi
Dok. pribadi
Pada akhir tahun 2018 KTH ini mulai menanam akasia dengan tujuan akhir adalah sebagai penghasil kayu, dengan jarak tanam 1,5 x 3 m dan di batas-batas kolam pada lahan kelola seluas kurang lebih 2 hektar. 

Ditanam rapat agar tanaman bisa tumbuh lurus dan nantinya bisa dilakukan penjarangan atau pemangkasan cabang. Agar tanaman akasia ini memberi manfaat sebelum masa tebang, sejak akasia ini umur 6 bulan, KTH memelihara lebah trigona (kelulut/klanceng). 

Menurut Kuntadi. 2003 Acacia mangium merupakan salah satu tanaman sumber pakan yang menyediakan nektar ekstra flora yang tersedia sepanjang tahun, karena nektar akasia dihasilkan pada ketiak/pangkal daunnya. 

Dok. pribadi
Dok. pribadi
Lebah sangat membutuhkan lingkungan yang kaya akan sumber pakan maupun material sarang Peternak lebah harus memiliki lokasi yang ideal, di mana banyak tersedia tanaman penghasil nektar, serbuk sari/pollen dan resin menjadi modal utama untuk mencapai kesuksesan. Nektar merupakan sumber gula yang diolah sebagai energi bagi lebah. 

Pollen merupakan sumber protein bagi lebah, yang erat hubungannya dengan pertumbuhan dan perkembang biakan lebah. Dan resin berguna sebagai bahan sarang lebah atau kantong madu. Selain itu lebah juga membutuhkan air sehingga KTH Lembah Madu An Najah juga memuat kolam-kolam kecil untuk memelihara ikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x