Mohon tunggu...
Riki Dwi Saputra
Riki Dwi Saputra Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa - Pendatang Baru

Pencari ilmu

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Perayaan Kemerdekaan dan Perang Lawan Virus

17 Agustus 2021   12:43 Diperbarui: 17 Agustus 2021   12:56 96 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Indonesia adalah salah satu negara di dunia yang menganut sistem pemerintahan presidensial, dimana kepala negara secara resmi dipilih langsung oleh rakyat melalui pemilu. Kita sebagai rakyat dibebaskan untuk memilih siapa pemimpin negara yang bisa membawa kemajuan pada negara kita tercinta. 

Bertepatan dengan hari ini 17 agustus 2021 diperingati sebagai hari ulang tahun republik indonesia yang ke 76, semua doa baik tentunya kita panjatkan untuk kemakmuran negeri kita ini.

Di kala pandemi yang kini kian meningkat, kita terpaksa harus merayakan hari bahagia ini dengan hati yang tidak begitu bahagia. Angka kemiskinan kian meningkat, banyak karyawan terkena PHK imbas dari pandemi covid -- 19. 

Dalam situasi genting seperti sekarang banyak arahan pemerintah agar kita tetap menjaga imunitas tubuh dengan tetap mengutarakan pendapat dan suaranya untuk kemajuan negeri ini, mulai dari membuat pernyataan siap di kritik dan masukan, mengajak rakyatnya aktif di rumah digital maupun aktif untuk memperkokoh nilai pancasila.

Saat ini, dikala situasi yang tidak begitu menyenangkan. Dimana di saat kepala negara sendiri yang membebaskan rakyatnya untuk berpendapat dan memberinya kritik dan masukan, banyak juga pemberitaan di media tentang mereka yang kemudian di tangkap usai memberi kritikan yang kurang meng enakan pada saat didengar. 

Jika dilihat kembali bentuk kritikan yang diberikan memang tidak menggunakan bahasa yang baik karena lebih mengarah kepada pencemaran nama baik yang tidak berlatar belakang fakta.

Bagi saya sendiri, kritik memang diperlukan untuk mengevaluasi hasil pekerjaan kita hingga akhirnya bisa digunakan untuk memeperbaiki hasil pekerjaan tersebut agar lebih efisien dan berjalan dengan baik. 

Kini, dimana kondisi negara yang tidak begitu baik, keputusan pemerintahan untuk menahan laju penyebaran virus Covid -- 19 dirasa masyarakat menengah kebawah kurang memanusiakan mereka. 

Konsep work from home menjadi tiada artinya bagi mereka yang bekerja di lapangan dan tak dapat menerima upah gaji jika tidak bekerja dilapangan. Berbeda dengan mereka yang bekerja di kantor, dimanapun dirinya bekerja, pekerjaan mereka dapat tetap berjalan meskipun mengalami sedikit kendala.

Berbeda dengan para pekerja. Para murid yang sedang menempuh pendidikan juga kesulitan menghadapi kesulitan ini, bantuan kuota internet dirasa kurang merata dimana banyak dari mereka yang tidak mendapatkan bantuan tersebut. 

Penyebaran laju kecepatan internet juga menghambat proses pembelajaran mereka. Mereka yang biasa belajar secara langsung secara tatap muka dengan permasalahan sepele seperti guru yang rapat pun kini berganti menjadi masalah yang bisa ditemui setiap harinya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan