Mohon tunggu...
Rihad Wiranto
Rihad Wiranto Mohon Tunggu... Saya penulis buku dan penulis konten media online dan cetak, youtuber, dan bisnis online.

Saat ini menjadi penulis buku dan konten media baik online maupun cetak. Berpengalaman sebagai wartawan di beberapa media seperti Warta Ekonomi, Tempo, Gatra, Jurnal Nasional, dan Cek and Ricek.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Jaga Lalu Lintas Kata di Hadapan Balita

3 Desember 2019   07:24 Diperbarui: 3 Desember 2019   12:49 0 3 0 Mohon Tunggu...
Jaga Lalu Lintas Kata di Hadapan Balita
Orang dewasa melindungi balita (pixabay)

Sebagai seorang penulis, saya merasakan bahwa bahasa memang senjata tajam. Ia bisa berguna untuk mengiris, memotong, menusuk, mengupas dan sebagainya. Tinggal kita mau pakai untuk apa. Bahasa bisa melukai atau menyembuhkan tergantung pemakaiannya.

Beberapa hari ini, di seputar Hari Guru Nasional, saya mengikuti beberapa seminar seputar pendidikan. Bisa dibilang, tema seminar yang lagi "viral" adalah tentang pendidikan karakter

Pakar pendidikan dari mancanegara maupun dalam negeri  menjadi pembicara seminar yang tersebar di berbagai tempat. Ada kesamaan pandangan dari mereka, bahwa  peran orangtua, guru, masyarakat turut andil dalam menjadi model karakter bagi anak-anak, termasuk balita

Pada prinsipnya, pendidikan karakter harus dimulai sejak dini. Di negara maju, seperti Denmark dan Finlandia, sekitar 60 persen anak 0-2 tahun bahkan sudah masuk taman bermain. 

Kalau di Indonesia, taman bermain itu dikenal sebagai pendidikan anak usia dini (PAUD). Tapi di Indonesia, terbilang masih sedikit anak berusia di bawah 2 tahun yang masuk taman bermain.  

Di luar seminar, saya kembali memasuki dunia nyata, bukan teori lagi. Saya menyadari, betapa masih banyak perjuangan yang harus dilakukan agar generasi muda kita khususnya anak-anak memiliki lingkungan yang positif bagi mereka.

Saat berselancar di dunia Maya, saya menyadari begitu banyak bahasa atau pesan negatif yang tersebar di berbagai media termasuk media sosial. Beberapa orang gagal mengendalikan kata-kata di medsos. 

Bahkan di grup keluarga yang diikuti anak-anak, seringkali orangtua tidak bisa mengendalikan diri dalam berkata-kata. 

Saya juga sering membaca komentar di bawah berita di media online. Dari bahasa yang digunakan, mereka gagal menampilkan karakter baiknya. Mudah ditemukan ungkapan yang mencaci maki, nyinyir, dan mengumpat. 

Kalau kita mengacu kepada beberapa pemaparan pakar dalam seminar yang saya ikuti, jelas-jelas disebutkan bahwa orangtua harus memfasilitasi anak dengan lingkungan yang kondusif agar mereka bisa mengembangkan diri menjadi anak berkarakter. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x