Mohon tunggu...
Rifki Feriandi
Rifki Feriandi Mohon Tunggu... Relawan - Open minded, easy going,

telat daki.... telat jalan-jalan.... tapi enjoy the life sajah...

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Konferensi Heritage Toba: Kemasan dan Pendekatan Baru di New Normal-Sebuah Catatan

25 Oktober 2021   18:52 Diperbarui: 25 Oktober 2021   19:00 144 9 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tarian tradisional Batak disuguhkan dalam acara konferensi | dokpri

Rabu, 13 Oktober 2021. Sebagai satu dari sepuluh penulis yang mendapatkan kesempatan mengunjungi Danau Toba, saya mengikuti sebuah acara resmi yang diadakan oleh Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Acara bertajuk "International Conference, Heritage of Toba: Natural & Cultural Diversity". Acara itu diadakan di TB Silalahi Center, disebut juga Museum Batak TB Silalahi yang pernah dianugerahi Cipta Award sebagai Museum Terbaik Indonesia 2011. 

Penulis di depan TB Silalahi Center | dokpri
Penulis di depan TB Silalahi Center | dokpri

Saya melihat bahwa konferensi ini seakan membuktikan kepada publik bahwa kita -- masyarakat, dengan dibimbing oleh pemerintah -- telah siap menghadapi new normal dan beradaptasi dengan berbagai hal baru demi keberlangsungan aktivitas dalam berbagai sektor. Baik dalam sektor pariwisata secara khusus , maupun secara umum (atau malah lebih khusus) dalam kaitannya dengan sektor MICE: meetings, incentives, conventions, exhibitions.

Pembukaan konferensi setelah kata sambutan dari Mas Menteri Sandiaga Uno lewat daring | dokpri
Pembukaan konferensi setelah kata sambutan dari Mas Menteri Sandiaga Uno lewat daring | dokpri

Ada banyak hal yang saya temui dalam acara ini yang memperkuat argumentasi saya itu.

Kesan pertama yang paling terlihat adalah acara ini dilakukan secara kombinasi: luring dan daring, off-line dan on-line. Istilahnya hybrid. Itulah kenapa sebagai konferensi bertaraf internasional, saya tidak melihat terlalu banyak tamu, terutama tamu dari luar negeri. Namun, saya justru mengapresiasinya, karena dengan begitu banyak peserta yang ikutan terlibat dan dalam waktu bersamaan secara daring bisa mengurangi mobilitas dan membantu mencegah meluasnya covid serta tidak lupa....mengurangi jejak karbon. Cakep.

Para peserta offline yang berada di lokasi | dokpri
Para peserta offline yang berada di lokasi | dokpri

Rasanya senang saja melihat acara hybrid itu. Tidak hanya para peserta, para pembicara pun ada yang datang di lokasi acara dan ada juga -- mungkin sebagian besar - mengisinya lewat saluran internet. Demikian pula para petinggi yang diskedulkan memberi kata sambutan, tidak perlu hadir secara fisik di tempat acara. 

Dengan demikian, membuat beliau-beliau yang super sibuk itu bisa memanfaatkan waktu lebih optimal, dan tidak habis di perjalanan. Dengan memberi sambutan secara online pun sebenarnya akan mengurangi alasan pejabat untuk mewakilkan sambutannya kepada bawahannya. 

Mas Menteri memberikan sambutan secara daring | tangkapan layar Komed
Mas Menteri memberikan sambutan secara daring | tangkapan layar Komed

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Wisata Selengkapnya
Lihat Wisata Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan