Mohon tunggu...
Ridhwan EY Kulainiy
Ridhwan EY Kulainiy Mohon Tunggu... Hidup untuk berpengetahuan, bukan berdiam diri dalam ketidaktahuan oranglain

Hidup untuk menjadi berpengetahuan, bukan untuk berdiam diri dalam ketidak tahuan oranglain. wordpress : https://www.kulaniy.wordpress.com facebook : @ridwan.komando21 Fanspage : @kulaniy.komando twitter : @kulaniy1708 Instagram : @ridhwans_journal Whatsapp dan Gopay : 082113839443

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Kaidah Epistemologi dalam Filsafat

29 Januari 2021   17:32 Diperbarui: 29 Januari 2021   17:42 102 4 0 Mohon Tunggu...

Manusia adalah bagian dari alam, tapi dengan kondisi tertentu sebagaimana yg disebutkan dalam Kitab Suci bahwa manusia merupakan Khalifah di muka bumi. Dimana Khalifah yang dimaksud bukan hanya sekedar manusia yang mampu memimpin manusia lainnya atau menjadi sekedar pemimpin dalam suatu kelompok bahkan negara. Melainkan mampu memahami, mengontrol dan dalam bahasa tertentu berdisuksi dengan alam.

Kata 'alam' merupakan serapan dari bahasa Arab yang terdiri dari 3 huruf Hija'iyyah yaitu 'ain-lam-mim. Di sisi lain ada kata 'ilmu' yang juga merupakan serapan dari bahasa Arab yang terdiri dari 3 huruf yang sama yaitu 'ain-lam-mim. 

Dalam kaidah bahasa Arab, dua kata atau lebih yang memiliki struktur huruf yang sama dapat ditinjau memiliki keterhubungan khusus satu antara lainnya. Begitupun dengan ilmu dan alam. 

Bahwa ilmu merupakan sebuah hasil dari serapan kesadaran manusia terhadap alam ini -termasuk manusia itu sendiri sebagai bagian dari alam.- melalui tiga cara. Hal ini dalam Ilmu Filsafat disebut sebagai kaidah atau alat-alat Epistemologi.

Pertama, melalui indera. Manusia paling banyak mencerap pengetahuan melalui indera, sebab indera merupakan bagian paling kasar dan paling dasar. Dengan indera tersebut manusia berinteraksi, memberi dan mendapatkan stimulan dari sekelilingnya. Dimana indera mencerap berbagai realita yang terstruktur, tersusun dan memiliki dimensi yang terbatas. 

Seperti saat kita membaca tulisan ini, merupakan sebuah tahap pencerapan pengetahuan melalui indera pengelihatan. Atau seperti saat kita melihat handphone yang kita pegang saat ini yang merupakan hasil pengerucutan pengetahuan menjadi sebuah media yang mempermudah kita melakukan berbagai hal. 

Kita menyebutnya sebagai smartphone. Misal, handphone kita bermerk tertentu dengan bentuk persegi panjang bersudut melingkar (dimensi), dengan warna putih atau hitam dan memancarkan cahaya (pengelihatan), dengan rasa tawar atau sedikit asin karena keringat dari tangan kita (pengecap), memiliki suara yang unik (pendengaran), beraroma plastik yang bercampur dengan aroma keringat di tangan kita (penciuman), juga memiliki suhu yang agak sedikit hangat (peraba). Ini adalah tahap pencerapan pengetahuan yang kita dapatkan dari indera kita. 

Dan semua itu terjadi secara konstan dan sangat cepat. Jauh lebih singkat dari tulisan yang saya ketik disini. Atau seperti 100ml air yang secara kandungan merupakan HO, dimana ini adalah struktur terpenting dan utama dari air. Ketika kandungan atau strukturnya berubah maka benda tersebut bukan lagi kita sebut sebagai air, biasanya tergantung kepada jenis apakah kandungan baru tersebut. 

Semisal kita memasukkan ke dalam 100ml air tadi sebuah kantung teh celup, maka HO tadi akan terkontaminasi oleh kandungan teh yang bernama  theaflavin, kafein, katekin dan lainnya hingga merubah struktur dari H0.

Kedua, melalui imajinasi. Imajinasi adalah alam atau dimensi dimana segala sesuatunya bercampur, disebut juga alam kebercampuran. Dengan imajinasi ini manusia mampu menyimpan dan merefleksikan ulang suatu gambaran yang ia dapat dari alam materi. Perbedaan alam materi dengan alam imajinasi terletak pada bobot atau berat massa. Di alam materi segala sesuatunya wujud dan memiliki bobot, sementara alam imajinasi tidak terpengaruh itu. 

Kita bisa membayangkan dalam imajinasi, selembar uang Rp. 100.000,-. Sudah munculkan itu dalam imajinasi kalian? Jika sudah, coba lipat gandakan menjadi 10 lembar, lalu 100 lembar, 1.000 dan seterusnya. Atau coba kita bayangkan seekor jerapah yang memiliki warna garis hitam putih seperti zebra, memiliki telinga seperti gajah dengan kulit yang bersisik seperti ular atau ikan. Bisa..? Pasti bisa, itulah kenapa alam imajinasi disebut sebagai alam kebercampuran. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x