Mohon tunggu...
Ridha Afzal
Ridha Afzal Mohon Tunggu... Perawat - Occupational Health Nurse

If I can't change the world, I'll change the way I see it

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Inilah Pencegahan Penyakit Paling Mematikan

26 November 2021   07:33 Diperbarui: 26 November 2021   07:43 146 15 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Source: klikdokter.com

Selama masa pandemic Covid-19 lalu, periode yang paling memprihatinkan adalah sejak Desember 2020 hingga bulan Agustus 2021. Di tempat kami hampir setiap hari ada bendera Palang Merah yang dikibarkan. Pertanda ada orang mati.

Saya biasanya ketemu Pak Pur, tetangga kampung, seorang pensiunan guru, yang rajin kelihatan di masjid. Beberapa buan terakhir tidak tampak. Saat saya tanyakan kepada Pak Ismail tetangganya, katanya Pak Pur sudah meninggal pada bulan Desember 2020 lalu. Berarti setahun berlalu.

Dua-tiga bulan terakhir sudah tidak terdengar lagi warga yang sakit atau meninggal di tempat kami. Kegiata sudah 'normal' kembali. Walaupun demikian, protokol kesehatan tetap dijaga. Menggunakan masker, menjaga jarak dan cuci tangan masi tetap dikedepankan.

Kendati Covid-19 dianggap mematikan, ternyata menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), Covid-19 bukan disebut sebagai penyakit yang paling mematikan.

*****

WHO menyebutkan ada sembilan penyakit yang paling berbahaya. Berikut ini daftar, faktor risiko dan cara pencegahan efektifnya:

Pertama, arteri coroner atau masuk dalam kategori penyakit jantung. Anda akan memiliki risiko ini jika  memiliki tekanan darah tinggi, kadar kolesterol tinggi, merokok, riwayat keluarga dengan penyakit arteri coroner, Diabetes dan kelebihan berat badan.

Oleh karenanya, berolahragalah secara teratur. Pertahankan berat badan yang sehat. Usahakan makan dengan diet seimbang rendah sodium, dan tinggi buah-buahan dan sayuran. Satu lagi, hindari merokok.

Kedua, Stroke, yakni adanya sumbatan pembuluh darah atau kebocoran di otak. Otak bisa mati atau kekurangan oksigen. Akibatnya timbul mati rasa dari beberapa organ tubuh, sulit berjalan, bicara, hingga tidak terasa saat buang air kecil atau besar.

Yang paling parah, lumpuh total. Faktor risikonya sama seperti nomer satu yang disebutkan di atas. Cara pencegahannya, mengubah gaya hidup (lifestyle), sama seperti pencegahan penyakit jantung arteri.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan