Mohon tunggu...
YUSRIANA SIREGAR PAHU (BUNDA)
YUSRIANA SIREGAR PAHU (BUNDA) Mohon Tunggu... Guru - GURU BAHASA INDONESIA DI MTSN KOTA PADANG PANJANG

Nama : Yusriana, S.Pd, panggilan : Yus. Lahir : Sontang Lama, Pasaman. pada Minggu, 25 Mei 1975, beragama Islam dengan riwayat pendidikan SD Negeri Sontang Lama, MTsN Lubuk Sikaping, MAN Lubuk Sikaping, S1-FKIP UMSB.Rencana S2-UNP Jurusan: Bahasa Indonesia. Hobi: Membaca, menyanyi, baca puisi, dan memasak.Kategori tulisan paling disukai artikel edukasi dan cerpen.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Bantuan Gempa ke Cianjur Serabutan dan Tak Merata, Ini Tips Pendistribusiannya

3 Desember 2022   16:26 Diperbarui: 3 Desember 2022   16:35 270
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Reruntuhan akibat gempa di Cianjur: antara.news

Data BNPB terakhir menunjukkan 318 orang meninggal dunia, 7.729 orang mengalami luka, dan 14 orang yang masih belum ditemukan jasadnya pada gempa di Cianjur.

Guncangan magnitudo 5,6 ini memporak porandakan 58.049 rumah warga di 16 kecamatan. Setengahnya mengalami rusak berat termasuk menimpa 368 bangunan sekolah, 144 sarana ibadah, 14 fasilitas kesehatan, dan 16 gedung perkantoran.

Total kerugian material ditaksir mencapai Rp 1,6 triliun. Hingga hari ini, upaya pemulihan terus dilaksanakan. Jumlah korban jiwa dan kerusakan infrastruktur yang tinggi mengindikasikan kebutuhan alokasi anggaran yang besar.

Sekaitan dengan itu, bantuan yang datang ke Cianjur disinyalir dilakukan secara serabutan langsung ke posko-posko pengungsian. Masyarakat antusias membantu secara langsung tanpa birokrasi karena mereka ingin menyaksikan langsung kondisi Cianjur.

Akibatnya, distribusi logistik untuk korban gempa Cianjur tak merata dan menyebabkan kemacetan di mana-mana.

Penyaluran bantuan seharusnya terkoordinasi melalui posko utama di Pemda Cianjur. Penyaluran bantuan yang dilakukan secara langsung memang cukup membantu, tapi hasilnya tidak merata. Tak semua korban mendapat bantuan.

Lebih ekstrim lagi, akibat situasi ini muncullah informasi hoaks yang menyebutkan bantuan tidak sampai atau bantuan tidak merata, padahal yang terjadi adalah bantuan tidak terkoordinasi dengan baik sehingga menumpuk di satu lokasi saja.

Para pembawa bantuanpun datang berbondong-bondong ke lokasi bencana. Aktivitas ini menyebabkan terjadi kemacetan di mana-mana. Terutama pada hari Sabtu dan Minggu.

Kemacetan itu menyebabkan proses evakuasi korban dan pendistribusian logistik dari posko utama terhambat karena saudara-saudara kita ingin melihat dan  memberi bantuan langsung.

Nah, bagaimana seharusnya cara kita berempati dan menyampaikan simpati kepada Saudara kita yang mendapat musibah itu? Yuk kita simak tips berikut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun