Mohon tunggu...
REZA SARIF
REZA SARIF Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - mahasiswa

mahasiswa uin maulana malik ibrahim malang

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Mengenang Perjuangan Para Santri dalam Melawan Penjajah

17 Oktober 2021   01:03 Diperbarui: 17 Oktober 2021   01:07 116 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Perlu kita ketahui bahwa Peranan kaum ulama dan santri dari awal perjuangan merebut kemerdekaan hingga dapat menikmati suasana kemerdekaan saat ini tidak dapat diabaikan begitu saja. Merekalah yang memberikan keyakinan kepada rakyat Indonesia yang pada saat itu harga diri dan martabatnya sedang diinjak-injak penjajah. Dengan begitu dapat kita katakan bahwa Kemerdekaan merupakan hasil karya seluruh bangsa Indonesia, dan ulama-santri juga ikut andil. Hal ini menunjukkan bahwa pesantren memiliki andil dan konstribusi yang sangat besar bagi kemerdekaan Republik Indonesia.

Bagaimana sih cara para santri dalam mempertahankan Indonesia melawan penjajah?

Menurut berbagai artikel yang saya baca,Santri dalam melawan penjajah tidak menggunakan emosi dalam melawan, tetapi dengan ilmu pengetahuan yang dibekali oleh para kyai mereka ,dan sikap spiritual maupun strategi  yang selalu mereka terapkan dengan baik. Pada masa penjajahan , pihak yang selalu konsisten anti kolonial adalah para ulama dan para santri sehingga mereka terus menjaga tradisi perlawanan melawan kolonial. Tradisi perlawanan ini tidaklah hanya didasarkan pada pembelaan terhadap salah satu pihak, tetapi karena tindakan kolonial Belanda yang menindas dan mengganggu tegaknya agama Islam. Nah dari sini lah pada tanggal 22 oktober muncul nya perlawanan terhadap penjajah dalam mempertahankan agama dan bangsa yang disebut "Resolusi Jihad". Disini peran para ulama dan santri diseluruh Indonesia berkumpul di Surabaya memperjuangkan agama dan bangsa mereka dengan fatwa jihad fi sabillilah , bahkan sampai muncul nya fatwa bahwa kewajiban akan mempertahankan bangsa Indonesia . Resolusi jihad tersebut tidak semata-mata dimaksudkan sebagai perjuangan membela agama Islam saja, tetapi juga membela kedaulatan bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Dan pada tanggal 10 november 1945 muncul nya perlawanan besar-besaran antara para ulama dan santri melawan para penjajah di Surabaya. Dalam hal ini Kirprah santri dalam membela negara tidak bisa dipandang sebelah mata. Pada tahun 1943-1945 hampir semua pondok pesantren membentuk laskar-laskar, dan yang paling populer adalah laskar hisbullah dan sabilillah. Dengan begitu laskas hisbullah dibawah naungan kyai haji Hasyim As'ary  dan laskar sabilillah dipimpin oleh KH. Masykur.

Tercapai nya kemerdekaan ini merupakan akibat dari tinggi nya rasa nasionalisme bangsa Indonesia baik itu dari ulama maupun para santri. Dengan bermodalkan nasionalisme dan semangat persatuan,maka akan semakin berkobarnya semangat perjuangan dalam melawan penjajah.

Bagimana upaya yang dilakukan dalam menghargai perjuangan para santri ?

Menurut saya ,upaya yang dapat kita lakukan dalam menghargai perjuangan mereka dalam kehidupan sehari-hari  ada banyak kok, tergantung dari kita nya sendiri mau melakukan atau tidak nya  dan sadar akan menghargai perjuangan mereka ,Masa kita hanya disuruh menghargai saja tidak mau perjuangan mereka ,sedangkan mereka berjuang mati matian dalam membela dan memperjuangkan  bangsa Indonesia .Berikut hal yang dapat kita terapkan dalam menghargai perjuangan para santri yaitu mempertahankan dan meningkat kan citra santri dipandangan masyarakat, maksudnya meningkat kan citra tersebut dalam artian kita sebagai santri berusaha lah bagaimana pun caranya agar pandangan orang tentang santri itu baik, karena apabila dikalangan orang pandangan mereka terhadap santri sudah baik, dengan sendiri nya akan muncul rasa bangga terhadap perjuangan para santri. Selain berusaha mempertahankan citra santri dipandangan orang, yang perlu kita lakukan misalkan kita sebagai santri yaitu senantiasa bersikap sopan dan tawadhu' kepada guru ataupun kyai. Karena mengingat akan peristiwa revolusi jihad tersebut bahwa kyai memiliki peran yang besar juga dalam perjuangan tersebut, karena kalau tidak ada pengarahan dari kyai mungkin para santri belom tentu memiliki keyakinan dan semangat yang tinggi dalam memperjuangkan bangsa Indonesia . Terakhir  upaya  yang dapat dilakukan yaitu senantiasa mengenang di tanggal 22 oktober itu memperingati hari santri ,karena dengan memperingati tersebut merupakan perwujudan rasa hormat kita terhadap perjuangan mereka. Kita dapat memperingati hari tersebut dengan banyak mengadakan kegiatan- kegiatan positif seperti mengadakan santunan kepada santri yang yatim piatu,mengadakan perlombaan baik itu yang bersifat mendidik maupun hiburan .Karena apabila dalam memperingati hari tersebut dilakukan dengan suka cita dan gembira, maka tanpa kita sadari semangat akan persatuan dan kesatuan akan muncul dengan sendiri nya pada diri setiap orang, sehingga perpecahan antar sesama manusia dapat terhindari.

Apa sih tantangan yang harus kita hadapi dalam menerapkan sikap perjuangan para santri dan kyai terdahulu?

Menurut saya tantangan yang patut dihadapi dan dilawan selaku generasi penerus bangsa yaitu rasa malas , Karena rasa malas akan menghancurkan segalanya. Coba kalian bayangkan jika apa apa timbul rasa malas ,maka akan berdampak kepada semuanya ,misalkan dalam hal pendidikan ,Apalagi di era zaman yang dimana perkembangan teknologi yang semakin meningkat,nah jika bermalas-malasan baik itu mempelajari suatu hal ,maka akan kita ketinggalan ilmu yang seharusnya kita pakai dalam menghadapi era globalisasi malah terbuang sia sia. Oleh karena itu ,rasa malas pada diri kita harus kita hilangkan dan mulai lah bersikap mau berusaha untuk mempelajari sesuatu.Karena di dalam belajar tidak ada sesuatu yang merugikan ,malahan wawasan dan pengetahuan kita menjadi lebih luas dengan banyak belajar.Apalagi kita sampai bisa mengaplikasikan ilmu yang kita dapat kita praktikan secara langsung, maka dapat dipastikan ilmu itu akan melekat dan mengalir jika kita aplikasikan ke kehidupan sehari hari ,lebih bagus nya lagi kita bisa mengajarkan kepada orang lain.

Demikian artikel yang dapat saya tuliskan, dari penjelasan diatas dapat kita ambil kesimpulan i bahwa kiprah pesantren dan umat Islam cukup besar karena para tokoh pergerakan nasional tidak dpat dilepaskan dari dunia pesantren dan spirit Islam. Pondok pesantren tidak hanya berperan sebagai lembaga pertahanan fisik terhadap intimidasi dan senjata penjajah, namun pondok pesantren juga menjadi kubu pertahanan yang bersifat mental ataupun moral.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan