Mohon tunggu...
Reyvan Maulid
Reyvan Maulid Mohon Tunggu... Freelancer - Writing is my passion
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Penyuka Seblak dan Baso Aci. Catch me on insta @reyvanmaulid

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Perjalanan Batik yang Berhasil Meluluhkan Mata Dunia

2 Oktober 2021   11:12 Diperbarui: 2 Oktober 2021   11:28 144 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Batik Mega Mendung | Photo by KWRI UNESCO

Hari batik merupakan hari bahagia sekaligus hari bersejarah bagi bangsa Indonesia yang setiap tahunnya diperingati tanggal 2 Oktober. Hal ini sebagai penanda kalau batik sebagai karya seni berbentuk pakaian asli Indonesia mendapatkan pengakuan dunia melalui Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2009.

Sejatinya batik layak disematkan karena telah memenuhi kriteria dari UNESCO. Berdasarkan kriteria yang tertuang dalam Draft Medium Term Plan tahun 1990-1995 UNESCO memaparkan definisi dari warisan budaya sendiri. Warisan budaya dinilai sebagai sebuah karya seni atau simbol-simbol yang memuat identitas dan pengalaman manusia dan diturunkan dari generasi masa lampau hingga generasi berikutnya yang akan datang. Warisan budaya ini nantinya akan menjadi harta pustaka yang dimiliki oleh umat manusia.

Kriteria warisan budaya yang dijadikan kandidat nominasi oleh UNESCO harus memenuhi beberapa syarat antara lain menunjukkan hasil karya adiluhung (masterpiece), menunjukkan interaksi penting nilai kemanusiaan terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, unik dan mewakili tradisi yang luar biasa, merupakan contoh menonjol dari karya bangsa, dan secara langsung terkait dengan peristiwa/tradisi kehidupan. Dari paparan kriteria yang telah disebutkan karya seni batik pantas dan memenuhi kriteria.

UNESCO menuliskan bahwa batik merupakan penggambaran desain yang dituliskan pada kain dengan titik-titik dan garis yang dihasilkan oleh lilin panas yang tahan terhadap pewarna, sehingga memungkinkan pengrajin kain batik untuk mewarnai bagian kain secara selektif dengan cara merendam kain dalam satu warna, menghilangkan lilin dengan air mendidih, lalu mengulangi lagi proses pewarnaan sesuai keinginan. Dari deskripsi yang dijabarkan oleh UNESCO secara tidak langsung menunjukkan bahwa batik ini memiliki teknik yang indah dan sarat akan makna dari motif yang dibubuhkan pada kain tersebut.

Alasan Batik Dijadikan Sebagai Warisan Budaya UNESCO
Selain deskripsi tadi, UNESCO juga menyebutkan bahwa batik memang sangat erat dengan keseharian kita masyarakat Indonesia. Kain batik dipakai oleh masyarakat Indonesia dalam gelaran acara penting baik ritual-ritual, acara kenegaraan maupun momentum penting. Bahkan batik juga dipakai sebagai pakaian resmi sekolah dan perkantoran. Dengan serangkaian penjelasan yang dibeberkan terbukti bahwa batik pantas disematkan sebagai warisan budaya yang terkait dengan tradisi kehidupan masyarakatnya. Motif batik dan warnanya juga beragam mencerminkan kreativitas, keberagaman dan spiritualitas bangsa Indonesia sehingga batik menjadi identitas dan jati diri bangsa.

Pada 9 Januari 2009, batik diajukan sebagai kandidat untuk didaftarkan sebagai Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi. Kemudian penerimaan ini diterima secara resmi. Batik dikukuhkan pada sidang keempat Komite Antar-Pemerintah tentang Warisan Budaya Nonbendawi yang diselenggarakan di Abu Dhabi tanggal 2 Oktober 2009. dari pengukuhan sidang tersebut batik secara resmi ditetapkan sebagai Masterpieces of the Oral and Intangible Heritage of Humanity atau Warisan Kemanusiaan untuk Budaya Lisan dan Nonbendawi. Melalui penetapan secara resmi ini, pemerintah mengeluarkan Keppres Nomor 33 Tahun 2009 dan ditetapkan sebagai Hari Batik Nasional. Penetapan Hari Batik ini juga sebagai bentuk kesadaran masyarakat dalam melindungi batik sebagai identitas bangsa.

Perjalanan Panjang Pengenalan Batik di Mata Dunia
Catatan sejarah membeberkan bahwa teknik membatik pertama kali tercatat dalam buku History of Java karya Sir Thomas Stanford Raffles tahun 1817. Pada masa ini, beliau sedang menjabat sebagai Gubernur Jenderal bertepatan saat Hindia Belanda dikuasai oleh Belanda pada kedudukan Napoleon.

Tahun 1873 seorang pedagang Belanda, Van Rijekevorsel menghadiahkan satu kain Batik yang didapatkan ketika berkunjung ke Nusantara yaitu Museum Etnik Rotterdam. Sejak saat itu, penyebaran Batik diluar Nusantara dimulai

Pengenalan Batik ke mata dunia diperkenalkan perdana oleh Presiden kedua Soeharto. Saat itu pakaian Batik mendunia kala Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Sepanjang kurun tahun 1980an-1990, Presiden Soeharto biasanya memberikan batik kepada para pemimpin negara-negara sahabat. Soeharto jatuh hati dan menempatkan pilihannya pada karya batik rancangan Iwan Tirta. Bahkan Soeharto mengirimkan batik khusus untuk mendiang Presiden Afrika Selatan, Nelson Mandela.

Gelaran KTT APEC 1994 | Photo by Twitter
Gelaran KTT APEC 1994 | Photo by Twitter
Pada KTT APEC 1994, Soeharto berhasil membius para pemimpin negara mengenakan kostum batik. Keberhasilan Soeharto memperkenalkan batik di mata dunia akhirnya kunjung membuahkan hasil. Padahal saat itu Soeharto mengenakan pakaian batik hanya sebagai simbolisasi orang Jawa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan