Mohon tunggu...
Revayanti Aulyani
Revayanti Aulyani Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswi

Menyukai seni, musik dan senang belajar hal menarik.

Selanjutnya

Tutup

Trip

Mengenal Hanami: Tradisi Menikmati Bunga Sakura yang Mekar di Jepang

3 Juni 2022   16:34 Diperbarui: 3 Juni 2022   16:39 342 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Travel. Sumber ilustrasi: PEXELS/Jcomp

Jepang dikenal di seluruh dunia karena festival bunga sakuranya yang disebut sebagai hanami dalam bahasa Jepang, festival bunga sakura adalah kebiasaan penting dan diadakan di seluruh Jepang selama musim semi. Hanami yang secara harfiah berarti "melihat bunga".  Pada awal periode Nara (710--794 M), orang-orang di Jepang merayakan datangnya musim semi dengan pesta melihat bunga sakura dan plum (Prunus mume).  Anggota istana kekaisaran pada waktu itu akan berkumpul untuk menghargai keindahan sekilas dari sakura merah muda dan putih.

Saat ini, orang-orang dari seluruh masyarakat Jepang berkumpul di bawah pohon sakura untuk secara informal menikmati makanan, minuman, dan mungkin musik bersama keluarga, teman, atau rekan kerja sambil duduk di atas seprai plastik atau tikar piknik yang dibaringkan di tanah. Biasanya orang-orang jepang membawa makanan matang, alkohol, makanan ringan, dan permen, seperti pesta seadanya.  Sekolah dan kantor mengadakan pesta penyambutan selama hanami, kesempatan bagi orang-orang untuk menjalin ikatan dan bertemu teman baru. Orang-orang membawa makanan rumahan, membuat makanan panggang, atau membeli makanan untuk dibawa pulang untuk menandai acara tersebut.

Kapan bunga sakura mekar di Jepang? Bunga sakura biasanya mulai mekar pada bulan Januari di Okinawa, dan bunga sakura mencapai puncaknya pada akhir Maret hingga April di wilayah Honshu. Di Hokkaido, bunga sakura biasanya mekar penuh di bulan Mei. Namun, sangat sulit untuk memprediksi tanggal bunga sakura sebelumnya, jadi merencanakan perjalanan jauh-jauh hari sangatlah sulit. Di Jepang, JWA (Japan Weather Association), Weather Map Co., Ltd, dan Weathernews Inc. mengumumkan ramalan bunga sakura setiap musim semi.

Bunga sakura biasanya muncul di Tokyo dan Kyoto antara bulan Maret dan April, tergantung pada iklim di awal tahun. Golden Week---waktu tersibuk untuk bepergian di Jepang---sering kali bertepatan di beberapa tempat dengan mekarnya bunga sakura. Minggu emas jatuh pada akhir April dan minggu pertama Mei dengan empat hari libur umum Jepang berturut-turut.

Festival bunga sakura berlangsung di berbagai daerah di negara ini. Kebanyakan dari mereka diadakan dari bulan Maret sampai Mei, meskipun daerah lain menyelenggarakan festival selama Januari, Februari, dan Juni, tergantung pada lokasi mereka. Tanggal festival biasanya ditentukan dengan mengacu pada ramalan bunga sakura dan bervariasi dari tahun ke tahun. Ketidakpastian membuat lebih sulit untuk menjadwalkan perjalanan di sekitar festival tertentu. Tetapi jika ada satu perayaan yang sangat ingin kamu hadiri, kamu dapat meneliti tanggal festival berlangsung selama lima hingga 10 tahun terakhir. Ambil rata-rata tanggal tersebut dan rencanakan perjalanan kamu sesuai dengan itu.

Bahkan di malam hari, tempat-tempat melihat ramai dengan orang-orang yang menikmati bunga dalam suasana yang indah dan romantis.  Pasangan pergi di malam hari untuk menikmati suasana khusus yang diciptakan oleh bunga sakura.  Hanami di malam hari disebut yozakura.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Trip Selengkapnya
Lihat Trip Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan