Mohon tunggu...
helen_s.maria
helen_s.maria Mohon Tunggu... #exploreIndonesia #explorethe world

@helen_s.maria

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay

22 Februari 2021   16:20 Diperbarui: 24 Februari 2021   20:25 56 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri

Trekking akhir pekan 2020.09.05, menuju  tempat yang jauh dari suasana kota. Mencari dan mengambil udara segar, sambil olahraga dengan bonus piknik. Sabtu pagi, kami janjian bertemu  di Buperta Cibubur. Protokol kesehatan selalu dijaga dan menjadi perhatian penting setiap kami. Wajib memakai masker selama berada di mobil  dan  tidak  makan di dalam mobil.   

Restoran cepat saji masih tutup, mulai dari McD Buperta dan di sepanjang jalan yang kami lewati. Kami memasang mata mencari penjual makanan yang sudah buka,  untungnya ada penjual nasi uduk di pinggir jalan. Kami  sarapan di tempat lalu masing-masing membeli  untuk bekal di curug.

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Tujuan curug yang dipilih yang sepi pengunjung (pengalaman dari  kunjungan  sebelumnya yang berdekatan dengan tujuan kali ini). Baca: Sejuk Sejenak di Curug Payung dan Pemandian Leuwi Hejo.

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Menelusuri jalan dengan suasana pedesaan yang jauh dari keramaian. Angin sejuk membawa udara bersih dan segar. Sawah yang mulai menguning menambah indahnya pemandangan  dan menyenangkan hati. 

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Seperti saat kunjungan sebelumnya, kami memarkir mobil di depan Warung Jambu. Ibu pemilik warung masih ingat dengan kami dan  menyambut dengan ramah.  Istirahat sambil bergantian menumpang toilet, dan persiapan trekking. 
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Langit berwarna biru menandakan cerahnya cuaca pagi.  Matahari juga sudah  siap menghangatkan dan menyengat hari kami. Karena cuacanya terang, kami bisa menyaksikan pemandangan Gunung Salak di kejauhan.    

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Sampai di persimpangan, ada dua pecahan arah, yang satu menuju Curug Ciparay, lainnya menuju Curug Walet,  Curug Kiara dan curug-curug disekitarnya. Kami memilih arah ke Curug Kiara. 

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Jalan berbatu, menanjak dan terus menanjak. Jangan mengeluh bila harus melewati tanjakan,  selalu saya bilang bila sedang melewati  perjalanan seperti ini, bahwa "dimana ada tanjakan, pasti ada turunan". 

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Untuk sementara, jalan menanjak berganti menjadi jalan datar menyusuri batas parit. Di jalur ini kami berjalan beriringan karena jalurnya sempit. Sisi dalam adalah parit dan semak-semak, sisi lainnya adalah semak-semak dan jurang. Harus sopan dan hati-hati bila ingin mendahului orang yang berjalan di depan hehehe, begitu juga bila berpapasan dengan orang lain dari arah berlawanan. Untungnya di tempat ini kami memang jarang bertemu dengan pengunjung lain. 

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
"Selamat datang di obyek wisata Kampung Raina, Taman Nasional Gunung Halimun Salak di Kampung Raina". Terletak di  Desa Ciasihan, Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. 

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Di bagian ini juga ada pecahan jalan menuju curug-curug yang berbeda. Bila sebelumnya kami memilih arah menuju Curug Walet dan Curug Payung ( https://www.kompasiana.com/rena_rena/5fbf7ed3d541df5c727d20a2/curug-payung-dan-pemandian-leuwi-hejo ), kali ini kami memilih arah menuju Curug Kiara, Curug Batu Ampar dan Curug Bidadari
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Seperti biasa saya tidak pernah menghitung atau mencatat jarak atau durasi perjalanan, karena masing-masing orang mempunyai kemampuan berjalan dan cara menikmati perjalanan saat trekking. Tidak terasa kami pun sampai di bagian atas Curug Kiara. Untuk menuju bagian "kolam" yang ada di bawah jembatan ini, kami menyusuri tangga dari kayu yang dibuat bersandar pada dinding batu. 

Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Curug Kiara, Curug Batu Ampar, dan Curug Ciparay | dokpri
Di sini terasa sejuk dan lembab, bentuk tempatnya tersembunyi. Kaki yang mulai basah merasakan dinginnya air.  Saya bersemangat untuk berenang mengikuti suami yang telah lebih dulu berenang. Rene dan Desy pun ikut menyusuri kolam sambil berpegangan dinding batu.  Arus di kolam ini tidak deras karena bentuknya berkelok dari tempat tumpahan air terjun. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x