Mohon tunggu...
Rudi I
Rudi I Mohon Tunggu... Mahasiswa - Sedang belajar sastra Inggris 🇬🇧
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Selamat datang di blog yang membahas tentang kebarat-baratan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sejarah Munculnya Sastra di Inggris

3 Agustus 2021   06:00 Diperbarui: 3 Agustus 2021   06:10 121 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sejarah Munculnya Sastra di Inggris
Ilustrasi keadaan masyarakat Anglo-Saxon pada era kesusastraan Inggris kuno, Sumber Gambar: elifnotes.com

Sastra Anglo-Saxon (Inggris Kuno) mencakup sastra yang ditulis dalam bahasa Anglo-Saxon pada tahun 670-1100 M. Karya-karya ini mencakup genre seperti puisi epik, hagiografi, khotbah, terjemahan Alkitab, karya hukum, kronik, teka-teki, dan lain-lain. 

Secara keseluruhan ada sekitar 400 manuskrip yang bertahan dari periode tersebut dan diterjemahkan ke bahasa latin yang mudah dipahami. Sastra Inggris kuno adalah salah satu bahasa vernakular tertua yang ditulis. 

Bahasa Inggris Kuno mulai dalam bentuk tertulis sebagai kebutuhan praktis setelah invasi Denmark, pejabat gereja khawatir bahwa karena penurunan literasi Latin tidak ada yang bisa membaca karya mereka.

Anglo dan Saxon adalah nenek moyang ras Inggris. Mereka datang ke Inggris sekitar abad ke-5 dan telah menduduki sebagian besar negara itu pada tahun 670 M. 

Selanjutnya, mereka menetap di Inggris dan menjadikannya tempat tinggal permanen mereka. Anglo-Saxon merupakan orang-orang yang tak kenal takut, suka berpetualang, dan berani. Mereka berbicara dalam bahasa yang sekarang kita kenal sebagai bahasa Inggris Kuno.

Masyarakat Anglo-Saxon suka bernyanyi tentang pertempuran, dewa dan pahlawan leluhur mereka. Lagu-lagu tentang agama, perang, dan pertanian inilah yang menandai permulaan puisi Inggris di Inggris kuno. Banyak puisi pada periode tersebut adalah pagan, khususnya Widsith dan Beowulf.

Puisi Inggris terbesar, Beowulf adalah epik bahasa Inggris pertama. Penulis Beowulf adalah anonim. Ini adalah kisah seorang pemuda pemberani yang disebut dengan Beowulf dalam puisi 3182 baris. Dalam puisi epik ini, Beowulf berlayar ke Denmark dengan sekelompok prajurit untuk menyelamatkan Raja Denmark, Hrothgar. 

Beowulf menyelamatkan Raja Denmark Hrothgar dari monster mengerikan bernama Grendel. Ibu Grendel yang menuntut balas atas kematian anaknya juga dibunuh oleh Beowulf. Beowulf dihargai dan menjadi Raja. Setelah pemerintahan yang makmur sekitar empat puluh tahun, Beowulf membunuh seekor naga tetapi dalam pertarungan itu dia sendiri menerima luka mematikan dan mati. 

Puisi diakhiri dengan upacara pemakaman untuk menghormati pahlawan yang meninggal. Meskipun puisi Beowulf sedikit menarik bagi pembaca kontemporer, ini adalah puisi yang sangat penting pada periode Inggris Kuno karena memberikan gambaran yang menarik tentang kehidupan dan praktik di masa lalu.

Setelah memeluk agama Kristen, para penyair Anglo-Saxon mulai menulis puisi religi. Oleh karena itu, sebagian besar puisi Anglo-Saxon mencakup agama. Penyair religius paling terkenal dari periode Anglo-Saxon adalah Caedmon dan Cynewulf. Caedmon terkenal dengan Himnenya yang memuji Tuhan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN