Mohon tunggu...
Rasawulan Sari Widuri
Rasawulan Sari Widuri Mohon Tunggu... Senang berbagi hal yang menarik dengan orang lain

Jakarta, I am really lovin it !

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Hikmah Wabah Corona, Budaya Hidup Bersih dan Sehat Berkelanjutan

19 Maret 2020   15:46 Diperbarui: 20 Maret 2020   05:36 219 8 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hikmah Wabah Corona, Budaya Hidup Bersih dan Sehat Berkelanjutan
Thinkstockpohotos via KOMPAS.com

Virus Corona menggemparkan semua orang. Dan saat ini hampir semua orang mulai terkena kecanduan kebersihan. Terutama kebersihan tangan yang merupakan salah satu media yang dapat menyebarkan virus.

Hand sanitizer dan masker menjadi barang yang paling dicari oleh hampir semua orang, terutama bagi orang yang tinggal di kota besar di Pulau Jawa.

Flashback mengenai daerah penyebarannya yang dimulai dari Wuhan, salah satu kota di Cina daratan, maka rasanya hal ini sangat masuk akal. Sebagai orang yang sering bepergian dan terbiasa hidup bersih, menurut saya Cina adalah salah satu negara yang dihindari untuk dikunjungi oleh traveler.

Seperti dikutip dari salah satu tulisan Trinity dalam Naked Traveler bahwa penduduk Cina sangatlah jorok, sehingga dia menganjurkan untuk tidak membaca kisah di Cina sambil makan.

Namun hal ini memang benar adanya.

Saya sudah dua kali mengunjungi Cina daratan. Pertama kali menjejakkan kaki ke Shenzen yang berbatasan dengan Hongkong. Dan dua tahun yang lalu saya berkeliling ke Beijing, Xian dan Shanghai.

Saat mengunjungi Shenzen, berbekal kisah dari Trinity, saya sempat was-was dengan kebersihan. Ternyata kenyataannya memang sesuai dengan kisah. Semua toilet umum di Shenzen berbau pesing dan bahkan kita dapat melihat kotoran manusia masih teronggok di dalam toilet umum.

Tidak ada yang salah dengan toilet yang disediakan. Toilet yang ada adalah toilet modern.Terdapat mesin flash, Sabun untuk mencuci tangan pun disediakan. Namun setelah kami selidiki, budaya hidup bersih yang ternyata sulit untuk mereka terapkan.

Jika di Indonesia, satu toilet dapat digunakan sekitar tiga menit untuk satu pengunjung, maka di Shenzen waktu yang diperlukan hanya setengah menit. Dan sangat jarang sekali saya mendengar suara mesin flash dari toilet.

Pada saat keluar dari toilet, pengunjung biasanya langsung pergi tanpa mencuci tangan dahulu. Jadi dapat dibayangkan bahwa pergi ke toilet umum adalah hal yang menyiksa bagi pelancong seperti saya.

Selain baunya yang dapat tercium 3 meter sebelum pintu masuk dan juga khawatir melihat kotoran pada saat membuka pintu toilet. Hal ini pernah saya tuliskan dalam salah satu artikel saya di kompasiana (Hal yang perlu diketahui pada saat akan bepergian ke Tiongkok).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x