Mohon tunggu...
Rahmat fauzi
Rahmat fauzi Mohon Tunggu... Merupakan seorang mahasiswa dan freelancer

Mahasiswa UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, jurusan Pendidikan Biologi dan seorang Freelancer sebagai seorang jurnalis, notulen, dan penjemputan ZIS di lembaga sosial

Selanjutnya

Tutup

Politik

Salut! Pelajar SMK Rela Longmarch demi Ikut Aspirasi!

30 September 2019   23:10 Diperbarui: 30 September 2019   23:32 38 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Salut! Pelajar SMK Rela Longmarch demi Ikut Aspirasi!
Dokumen Pribadi

Senin, (30/9), Aliansi Mahasiswa Indonesia bersama seluruh elemen masyarakat, tak terkecuali para pelajar kembali menggelar aksi penolakan disahkan nya Rancangan Undang-undang yang dianggap tidak membela rakyat dan justru akan mengebiri hak-hak dan kedaulatan rakyat.

Tak kurang berjumlah 11 orang masa aksi yang berasal dari SMK Nurul Iman Depok melakukan aksi longmarch menuju depan DPR untuk menyuarakan aspirasinya. Hal tersebut dilakukan karena setiap stasiun Kereta Rel Listrik (KRL) menuju stasiun Pal Merah sudah terdapat beberapa polisi yang akan melakukan sweeping kepada pelajar dari manapun asal sekolahnya.

Menurut Hendri (nama samaran), "Kita dapat info ini dari teman-teman SMK/STM lainnya yang bilang disetiap KRL sudah ada polisi yang stand by."

Tak hanya itu, berdasarkan pengamatan, siang hari ini dilakukan pengecekan kepada setiap pendatang yang turun dari stasiun Pal Merah diperiksa identitas kartu tanda penduduk (KTP) nya. Apakah ada pelajar dibawah umur yang akan melakukan aksi demo turun ke jalan atau tidak.

Ia beserta teman-temannya melakukan aksi longmarch saat jam istirahat pertama (pukul 09.00 WIB) dan langsung menuju stasiun Depok Baru. Setibanya di senayan, jarum jam sudah menunjukkan pukul jam 19.00 WIB dan langsung disambut oleh hujan gas air mata oleh aparat polisi yang bertugas mengamankan demokrasi.

"Ia mengaku aksi ini dilakukan murni atas keinginan pribadi karena Undang-undang yang mau disahkan oleh DPR ada beberapa yang tidak pro kepada rakyat." Ujarnya. Walaupun mengikuti aksi kurang lebih satu setengah jam, Ia mengaku senang telah menjadi bagian dalam mengawal demokrasi di Indonesia.

Kita justru patut berbangga kepada anak muda yang mau merelakan tenaga dan waktunya untuk menyuarakan aspirasi berdasarkan apa yang ia rasakan, apakah itu akan berdampak baik dan buruk kepada masyarakat selaku elemen pada tingkat tapak dari legislative selaku yang membuat perundang-undangan.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x