Mohon tunggu...
Rahayu
Rahayu Mohon Tunggu... 🐚

😊

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Teknologi Budidaya Perikanan Sistem Bioflok

25 Juni 2021   16:00 Diperbarui: 25 Juni 2021   15:57 62 1 0 Mohon Tunggu...

[Teknologi Budidaya Perikanan Sistem Bioflok]

Dalam konsep budaidaya perairan pada umumnya mengindikasikan para pembudidaya agar mampu memanfaatkan lahan atau area budidaya sekecil mungkin, sehingga tingkat keuntungan yang diperoleh para pembudidaya juga meningkat. 

Dalam aspek operasional seperti kualitas benih, nutrisi, pakan, kualitas air, kesehatan dan lingkungan juga harus diperhatikan. Dari sebagian besar pakan yang diberikan ada kalanya tersisa dan tidak habis dimakan oleh ikan. 

Maka sisa pakan tersebut akan terbuang dalam bentuk fases. Material-material ini kemudian akan membentuk gas yang bersifat beracun seperti amoniak. 

Hal ini akan mengakibatkan beberapa parameter kualitas air akan berfluktuasi dan berada pada zona yang tidak layak. Jadi, salah satu alternatif terbaik yang patut dicoba yaitu budidaya ikan menggunakan teknologi bioflok.

Budidaya ikan sistem bioflok merupakan suatu sistem budidaya ikan dengan cara menumbuhkan mikroorganisme yang berfungsi mengolah limbah budidaya itu sendiri menjadi gumpalan-gumpalan kecil yang bermanfaat sebagai pakan alami ikan. 

Teknologi bioflok pada budidaya perikanan didefinisikan sebagai teknik pengolahan manajemen kualitas air yang berbasis kepada pemanfaatan dan pengendalian bakteri heterotrof yang terdapat dalam sebuah sistem budidaya tanpa pergantian air. Pada teknologi bioflok kontrol terhadap nitrogen anorganik yang terdapat pada kolam didasarkan oleh metabolisme karbon dan nitrogen.

Bakteri dan mikroorganisme lain menggunakan karbohidrat seperti gula atau pati sebagai makan dasar untuk memperoleh energi, memproduksi protein dan sel-sel baru. 

Bioflok ini sendiri terdiri dari suspensi yang terdapat dalam air contohnya seperti alga, bakteri, partikel, anorganik, protozoa, dan zooplankton. Pada sistem ini, air budidaya hanya diisi sekali dan tidak perlu diganti hingga ikan yang dibudidaya dapat dipanen. Penambahan air dapat dilakukan apabila air yang sebelumnya diisi telah berkurang karena menguap.

Budidaya dengan sistem bioflok memiliki sejumlah keunggulan seperti meningkatkan kelangsungan hidup ikan yang dipelihara hingga lebih dari 90%, sekaligus dapat mengefisiensi penggunaan pakan. Keunggulan lain dari sistem bioflok yaitu air bekas budidaya tidak berbau sehingga tidak mengganggu lingkungan sekitar. 

System ini juga dapat digabungkan dengan budidaya tanaman misalnya sayur-sayuran dan buah-buahan. Hal ini dikarenakan adanya mikroorganisme yang mampu mengurai limbah budidaya menjadi pupuk yang dapat menyuburkan tanaman. Keunggulan selanjutnya yaitu FCR lebih rendah, dan padat tebar ikan akan lebih tinggi dibandingkan dengan pemeliharaan tanpa menggunakan teknologi bioflok.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN