Mohon tunggu...
Rachmad Oky
Rachmad Oky Mohon Tunggu... Dosen - Peneliti Hukum Tata Negara (Lapi Huttara)

Penulis merupakan Direktur sekaligus Peneliti pada Lembaga Peneliti Hukum Tata Negara (Lapi Huttara) HP : 085271202050, Email : rachmadoky02@gmail.com IG : rachmad_oky

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Pemakzulan Bupati Jember, Mahkamah Agung Diantara Irisan Politik dan Hukum

7 Agustus 2020   18:18 Diperbarui: 7 Agustus 2020   20:49 191 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemakzulan Bupati Jember, Mahkamah Agung Diantara Irisan Politik dan Hukum
Foto : Doc-pri

Penulis : Rachmad Oky (Peneliti Lapi Huttara)

Arus pemakzulan Bupati Jember (Faida) tampak begitu kencang, itu dapat dilihat dari mekanisme pemakzulan yang direstui oleh 45 anggota DPRD Jember, namun besarnya arus politik tersebut tidak serta merta diamini oleh Mahkamah Agung (MA) yang mempunyai "standar ukur" hukum yang rigid. 30 hari adalah batas waktu yang dapat dipergunakan MA untuk menentukan apakah Bupati Jember layak untuk dimakzulkan atau tidak. Tentu proses politik yang dilakukan oleh DPRD Jember tidak boleh hanya bersandar pada kepentingan politik yang abstrak namun harus didukung oleh dalil-dalil hukum yang terukur sehingga dapat meyakinkan MA untuk menerima argumentasi Pemakzulan tersebut.

Pemakzulan Kepala Daerah pada dasarnya proses pemberhentian seseorang dalam masa jabatannya sebagai Kepala Daerah yang diduga telah melanggar ketentuan peraturan perundang-undangan, maka tata cara pemberhentian kepala daerah harus jelas diatur dalam peraturan perundang-undangan. Terkait pemakzulan yang dialami oleh Bupati Jember maka mekanisme itu harus sesuai dengan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (UU No.23/2014).  Bukti-bukti yang disimpulkan DPRD Jember harus dapat disandarkan didalam pasal-pasal UU No. 23/2014 yang berkaitan tentang pemberhentian kepala daerah.

DPRD Jember telah menggunakan hak kelembagaan mulai dari interpelasi, angket hingga menyatakan pendapat, dari pelaksanaan hak itu didapati beberapa kebijakan Bupati yang dianggap menyimpang dan melanggar ketentuan perundang-undangan seperti diantaranya kebijakan mutasi pegawai, kebutuhan Aparatur Sipil Negara, rekomendasi Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN), penyelenggaraan APBN yang bermasalah, pengundangan Peraturan Bupati Jember tentang Kedudukan, Susunan, Organisasi serta Tata Kerja (KSOTK) yang bermasalah hingga pada persoalan ketidaktaatan Bupati Jember terhadap kebijakan Gubernur dan Menteri Dalam Negeri. Semua tindakan Bupati itu dianggap bermasalah bagi DPRD Jember hingga layak dilengserkan dengan mekanisme konstitusional yang tersedia.

Dari beberapa alasan diatas maka selayaknyalah DPRD harus mampu menyandarkan temuan pelanggaran itu kedalam proses yang sudah digariskan dari UU No.23/2014, namun proses yang ditempuh itu wajib pula melalui MA untuk diperiksa dan diputus atas usulan dan pendapat DPRD Jember tersebut. Bukan pula tanpa rintangan, pastinya MA akan memverifikasi pendapat DPRD tersebut dengan standar perhitungan hukum yang terukur dan bukanlah perhitungan pada penilaian politik yang abstrak.

 Jika kita kaitkan proses pemakzulan itu bersandar pada pasal 78 ayat (2) UU No.23/2014 maka akan ditemukan bunyi pasal yang sifatnya masih umum, sehingga ada ruang politik yang cukup besar dan dapat ditafsirkan sesuai keinginan anggota DPRD Jember namun sebaliknya  ketika pasal yang bersifat umum  harus disandingkan dengan peristiwa-peristiwa konkrit maka berpotensi pula MA tidak mau ikut campur karena alasan batasan kewenangan sehingga pendapat DPRD sangat mudah ditolak oleh MA.

Bisa kita lihat ketersediaan syarat pemberhentian Bupati Jember harus memenuhi pasal 78 ayat (2) UU No.23/2014 bahwa Bupati dapat diberhentikan apabila: dinyatakan melanggar sumpah/janji Kepala Daerah, tidak melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan, membuat keputusan yang menguntungkan pribadi/kelompoknya yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan, membuat kebijakan yang merugikan kepentingan umum/daerah dan meresahkan masyarakat, hingga melakukan perbuatan tercela.

Taruh saja DPRD Jember berpendapat bahwa Bupati melakukan mutasi di lingkungan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang diduga tidak sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2015 tentang Aparatur Sipil Negara artinya Bupati telah memenuhi syarat untuk diberhentikan sesuai pasal 78 ayat (2) UU No.23/2014 dimana Bupati Jember "tidak melaksanakan peraturan perundang-undangan", maka harus jelas norma yang umum semestinya disandarkan dengan peristiwa  konkrit yang dihadapi.

Atau yang kedua DPRD Jember menganggap Bupati tidak merespon Keputusan Nomor 12 Tahun 2019 tentang Kebutuhan Pegawai Aparatur Sipil Negara Tahun Anggaran 2019 jo. Pengumuman dari MenPAN-RB Republik Indonesia Nomor: B/1069/M.SM.01.00/2019 tentang Informasi Penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil Tahun Anggaran 2019 jo. Pengumuman dari MenPAN-RB Republik Indonesia Nomor: B/1069/M.SM.01.00/2019 tentang Informasi Penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil Tahun Anggaran 2019. Akibatnya, Kabupaten Jember tidak memperoleh kuota CPNS. Artinya disini Bupati telah dianggap memenuhi syarat untuk diberhentikan berdasarkan pasal 78 ayat (2) huruf "e" karena merugikan daerah yang dipimpinnya.

Memang dalam aspek politis, jika itu dapat dibuktikan kerugiannya maka sah-sah saja Bupati memenuhi syarat untuk dimakzulkan namun DPRD tidaklah bekerja sendiri karena pendapat DPRD Jember itu harus dapat diuji secara hukum yang dinilai oleh MA. Namun bukan juga tanpa persoalan jika dinilai oleh MA, karena MA akan menilai peristiwa konkrit atas persolan hukum yang terjadi maka MA juga terbebani dengan batasan kewenangan yang melekat padanya. misalnya terkait mutasi pegawai yang tidak sesuai dengan Merit Sistem maka sangat mungkin MA menolak pendapat DPRD tersebut karena MA menyadari persengketaan mutasi pegawai tidak harus bermuara ke pemakzulan namun bisa ditempuh di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x