Mohon tunggu...
Qur Rohman
Qur Rohman Mohon Tunggu... Ciptakan rasa senang, pastikan anda bisa

Bismillah namsyi ala barakatillah

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Menulis di Media Itu Harus "Laku" Bukan "Baku"

26 Februari 2020   02:00 Diperbarui: 26 Februari 2020   02:37 69 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menulis di Media Itu Harus "Laku" Bukan "Baku"
elitemarketer.id

Mungkin sedikit kedengaran lucu bagi anda. Namun ini sangat penting. Menulis di sebuah media sosial itu harus mempertimbangkan "laku". Dalam artian laku dibaca penikmat.

Ini merupakan cerita dari seorang jurnalis yang sedang belajar pada Dahlan Iskan. Laman facebook Firman Guendut.

Laku itu menjadi syarat utama. Tidak hanya asal menulis saja.namun melihat aspek pasar.

Dengan memasukkan kriteria "laku". Kita dibiasakan agar berpikir tentang efisiensi, efektivitas, produktivitas dan selera pasar.

Dalam kompasiana saja kompasianer harus melihat aspek pasar.

Apa yang sedang menjadi trending topik saat ini (terpopuler), artikel mana yang menjadi pilihan editor, topik apa saja yang menjadi pilihan editor, dan artikel apa saja yang baru.

Tidak cukup dengan itu saja, kompasianer harus melihat jumlah pembaca di artikel tersebut, berapa komentarnya, dan berapa rating nya.

Tentunya ini juga menjadi alat untuk mengikuti lomba K-reward yang di selenggarakan kompasiana. Misalnya saja viewnya harus mencapai 3000 pembaca.

Jadi bagi penulis, tulisan yang baku agaknya terbengkalai dalam media sosial. Meskipun tulisannya bagus, kata-katanya baku, dan runtutnya cerita perparagraf. Jika tulisan tersebut tak menjadi Trending Topic hal itu seakan nihil dibaca banyak kompasianer.

Misalnya sekarang lagi ramai tentang 'Banjir Jakarta'. Ia malah membuat tulisan mengenai lumpur lapindo. Itu sangat jauh sekali.

mestinya ia ikuti selera pasar agar jadi topik utama tulisannya tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN