Mohon tunggu...
Putri Wulandari
Putri Wulandari Mohon Tunggu... Mahasiswa - Follow your heart, but take your brain with you

putriwulandari22022000@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Self-Love untuk Atasi Kesepian

30 Desember 2021   19:00 Diperbarui: 30 Desember 2021   19:07 147 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi orang yang kesepian (Pic: Lifestyle Kompas)

Apakah kamu sedang kesepian? Pertanyaan ini menjadi sulit dijawab oleh generasi Z. Seiring dengan perkembangan teknologi, banyak anak muda yang merasakan kesepian. Mereka kesulitan untuk berinteraksi langsung dan memilih untuk berteman secara virtual.

Baru-baru ini Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bahwa perkembangan teknologi digital dapat membawa ancaman bagi mereka yang tidak melek teknologi. Hal tersebut diprediksi dapat menyebabkan banyak orang kesepian di tahun 2045.

Berbanding lurus dengan orang yang melek teknologi berteman secara virtual, orang-orang yang tidak melek teknologi juga harus berjuang untuk melawan kesepian karena kurangnya interaksi secara langsung. Hal ini membuat kesepian menjadi bayang-bayang setiap orang.

Penyebab Kesepian

Banyak hal yang menjadi penyebab rasa kesepian. Seperti penjelasan diatas, teknologi menjadi salah satunya. Sosial media menjadi salah satu bagian dari teknologi yang berpengaruh sangat signifikan. 

Dikutip dari Bustle, semakin kesepian seseorang, semakin banyak waktu yang mereka habiskan untuk mengamati media sosial, sehingga hal ini akan menjadi suatu siklus. Yang kemudian membuat seseorang merasa dirinya terisolasi di tengah-tengah kelompok yang besar.

Selain itu, kepribadian menjadi kunci penting bersosialisasi. Umumnya, ada tiga jenis kepribadian yaitu ekstrovert, introvert, dan ambivert. Orang dengan kepribadian introvert memiliki tantangan yang lebih saat bersosialisasi. 

Pada kenyataannya, bagi banyak introvert, bersosialisasi bisa terasa sangat sulit dan canggung, terutama dalam suatu kelompok yang lebih besar. 

Bahkan terkadang walaupun akhirnya terlibat dalam perbincangan, hal tersebut gak lantas membuat mereka merasa lebih dekat atau menjadi bagian dalam kelompok tersebut.

Apa itu self-love?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan