Mohon tunggu...
Himam Miladi
Himam Miladi Mohon Tunggu... Penulis

Penulis Konten | warungwisata.com | Email : himammiladi@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Jangan Biarkan Pagi Hari Kita Sia-sia Belaka

11 Februari 2020   00:49 Diperbarui: 12 Februari 2020   05:00 803 16 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jangan Biarkan Pagi Hari Kita Sia-sia Belaka
Jangan biarkan pagi hari kita sia-sia belaka (unsplash.com/Emma Simpson)

Hidup itu seperti buku. Cover depan adalah tanggal lahir kita, cover belakang adalah tanggal kematian kita. Setiap lembar halaman adalah setiap hari dalam kehidupan kita dan apa yang kita lakukan.

Buku kehidupan itu ada yang tebal, ada yang tipis cuma selembar halaman. Tulisannya ada yang menarik, ada pula yang membosankan.

Sekali kita menorehkan tinta, tidak akan bisa berhenti sampai tulisan itu berakhir di cover belakang. Hebatnya, seburuk apapun tulisan di halaman sebelumnya, selalu tersedia halaman berikutnya yang putih bersih, baru, dan tiada cacat.

Sama dengan kehidupan kita, seburuk apapun hari kemarin, Tuhan selalu menyediakan hari yang baru. Kita selalu diberi kesempatan untuk melakukan sesuatu yang benar dan memperbaiki yang salah.

Sayangnya, tidak semua orang bisa memanfaatkan halaman baru yang putih bersih itu untuk menorehkan tinta kebaikan. Kebanyakan orang terlena dan terburu-buru sehingga lembar halaman yang baru itu diisi dengan tulisan apa adanya. Mereka menyia-nyiakan kesempatan yang sudah diberikan Tuhan.

Bagaimana supaya kita bisa mengisi lembar halaman yang baru itu dengan baik? Bagaimana supaya kita bisa mengisi hari yang baru dengan sesuatu yang benar?

Kata Mark Twain, "Beri setiap hari kesempatan untuk menjadi hari terindah dalam hidup Anda."

Begitu pula dengan isi tulisan di halaman buku kehidupan kita, tergantung dari bagaimana kita merencanakan dan mengawali paragraf pertamanya. Dari sini kita memberi kesempatan untuk hari yang baru agar bisa menjadi hari terindah dalam hidup kita.

Guru agama saya dulu mengajarkan, "Pagi adalah harapan, siang waktunya berikhtiar, dan malam saatnya melepas sayap-sayap doa. Lalu, biarkan mereka semua bertarung dengan takdir di atas."

Kita sering melewatkan kehidupan kita begitu saja, tanpa menyadari bahwa setiap pagi kita bangun adalah keajaiban. Ajaib, karena di pagi hari itulah kita bisa mengontrol bagaimana kehidupan kita di siang harinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN