Mohon tunggu...
Prama R. Putranto
Prama R. Putranto Mohon Tunggu... Guru - Menebar Kebaikan dan Energi Positif

Berbagi Kebahagiaan | Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan | Instagram : @pramagreatwarrior | Twitter : @pramaGW

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Laku Kembara Ilmu Guru Penggerak #6: Apa Sih Pembelajaran Sosial Emosional Itu?

19 Agustus 2023   16:40 Diperbarui: 19 Agustus 2023   16:50 163
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Penerapan Pembelajaran Sosial Emosional di Sekolah - Sumber: kompas.id

"Rasa kecewa, marah, putus asa, hingga minder menjadi penghambat yang nyata dalam proses pembelajaran di sekolah. Perlu pendekatan khusus untuk membantu membangkitkan semangat kembali dalam upaya menggali potensi secara optimal."

Ketika berbicara tentang murid, artinya kita berbicara tentang manusia seutuhnya. Manusia itu sendiri tidak bisa hidup sendiri, perlu bersosialisasi dan berinteraksi baik secara individu maupun secara berkelompok, itulah sebab manusia disebut dengan makhluk sosial. 

Dalam sebuah proses pembelajaran kemampuan bersosialisasi dan berinterkasi begitu berperan penting. Seorang murid yang memiliki kompetensi dalam bersosialisasi yang baik akan dapat adapatif didalam menghadapi dinamika yang terjadi dalam sebuah kelompoknya. 

Selain itu kemampuan bersikap dalam menghadapi friksi yang berpotensi terjadi berperan penting pula dalam menunjang dirinya dalam upaya menggali potensi dan peningkatan kematangan secara emosional. 

Baca Juga: Tak Perlu Takut untuk Menjadi Beda

Kematangan emosi berperan dalam bagaimana pengelolaan emosi itu sendiri, terlebih jika bicara tentan murid hal ini akan berpengaruh besar di masa yang akan datang terkait dengan well being. 

Well Being menurut kamus Oxford English Dictionari memiliki arti kondisi nyaman, sehat, dan bahagia. Hal inilah yang diharapkan dimiliki oleh murid saat pembelajaran dan tentunya akan semakin membuat matang secara emosi di masa yang akan datang. Kondisi nyaman, sehat, dan bahagia bagi murid tentunya akan mempermudah bagi dirinya untuk bersikap dalam berinteraksi, memecahkan masalah, dan menggali potensi yang dimiliknya. 

Lalu pembelajaran yang seperti apakah yang mampu mengakomodir itu semua? Yakni pembelajaran yang di dalamnya terdapat unsur peningkatan kompetensi sosial emosional. 

Dalam perspektif CASEL komptensi sosial emosional adalah kesadaran diri, manajemen diri, kesadaran sosial, ketrampilan berelasi, dan kemampuan mengambil keputusan yang bertanggung jawab.

"Mendidik Pikiran Tanpa Mendidik Hati, Bukan Pendidikan Sama Sekali - Aristoteles"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun