Mohon tunggu...
Pandji Kiansantang
Pandji Kiansantang Mohon Tunggu... Penulis - "Bahagia Membahagiakan Sesama"

Menulis itu Membahagiakan

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Bulan Sepuluh

1 Oktober 2020   05:03 Diperbarui: 1 Oktober 2020   05:16 148 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bulan Sepuluh
ilustrasi pribadi

Selamat datang Oktober, Bulan Kesepuluh .. Dulu waktu kita sekolah, disebutkan... Sembilan adalah nilai tertinggi untuk siswa, Sepuluh adalah angka untuk Tuhan... 

Sepuluh... Angka Tuhan, Level tertinggi bilangan... Angka Sempurna, dan Kesempurnaan itu milik Tuhan, sedang manusia itu penuh kekurangan... 

Manusia itu penuh dengan harapan dan ambisi, Pintar membuat rencana hebat...  Cita-cita setinggi langit... Tapi yang berlaku, tetap saja : Manusia merencanakan, Tuhan yang Menentukan...

Sampai setahun lalu, kesombongan manusia sampai pada puncaknya...Kemajuan teknologi sangat pesat. Semua yang dulunya hanya fantasi, kini menjadi kenyataan...

Handphone yang semakin kecil, tipis dan canggih. Mobil yang dapat berjalan sendiri... Robot bukan hanya untuk industri, tapi untuk melayani rumah tangga. Traveling bukan lagi keliling dunia, tapi akan ada jasa traveling ke  bulan dan luar angkasa... 

Artificial Intelligent, Kecerdasan Buatan yang akan menggantikan tenaga manusia. Rekayasa genetika yang makin canggih. Cloning, menduplikat manusia tinggal selangkah lagi.. Dengan jumawa berwacana tentang lompatan peradaban dari Revolusi Industri 4.0 menuju 5.0... 

Tapi virus Covid-19 tahun ini mengubah semua itu. Alih-alih lepas landas menuju Revolusi Industri 5.0, yang ada peradaban manusia terancam nyungsep ke "ground zero"... bahkan bisa mundur kembali ke "titik nol"...

 Hingga kini sudah ada 34 juta kasus terinfeksi dengan angka kematian tembus 1 juta korban jiwa di seluruh dunia. 

Di hadapan virus yang mahakecil dan tidak kasat mata ini, kesombongan manusia runtuh... Semua rencana berantakan. Semua pencapaian teknologi seakan tiada gunanya, un-faedah, dalam melawan virus. 

Komputer supercanggih, Kecerdasan Buatan,  Rekayasa Genetika, otak brilyan para ilmuwan dan teknokrat seakan lumpuh, bertekuk lutut di hadapan penyakit  "semacam flu" ini. Alutista dan teknologi militer secanggih apapun tidak mampu memenangkan "perang" melawan virus ini. Bom Nuklir mungkin bisa menghancurleburkan suatu negara, tapi tidak bisa apa-apa untuk menangkal serangan virus ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x