Mohon tunggu...
Pandji Kiansantang
Pandji Kiansantang Mohon Tunggu... "Bahagia Membahagiakan Sesama"

Menulis itu Membahagiakan

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

"The Last Days of Cinema"

6 Agustus 2020   06:04 Diperbarui: 6 Agustus 2020   06:06 414 7 0 Mohon Tunggu...

Sudah hampir 5 bulan (sejak akhir Maret 2020),  bioskop ditutup sementara karena pandemi Corona. Memang berada di ruang tertutup (indoor) selama 1,5 sampai 2 jam bersama sekitar puluhan sampai seratusan orang,  sangat beresiko bagi penularan virus Corona. 

Di tahun 1998 pada era Krismon ada film berjudul "The last days of Disco" berlatar akhir masa kejayaan Disco (diskotek) yang begitu populer untuk jojing" (berdisko) sampai tahun 1980-an... berakhirnya sebuah era hiburan malam. 

Meminjam judul film itu, tulisan ini diberi judul "The last days of Cinema"... Pengalaman terakhir saya nonton di bioskop adalah hanya 2 hari jelang penutupan sementara (hingga kini tiada yang tahu sampai kapan). 

Memang "dibela-belain" untuk datang ke bioskop, waktunya 21 Maret 2020 di Ciplaz (City Plaza) Klender XXI. 2 film sekaligus yang ditonton yaitu : film action Bloodshot dan film spionase The Operative (sayangnya kedua film ini tidak istimewa, biasa-biasa saja). 

Saat itu pandemi sudah merebak, jadi selama ke bioskop dan nonton  itu harus pakai MASKER. Masih teringat, yang  nonton kedua film itu hanya beberapa gelintir orang saja. Saking banyaknya kursi2 bioskop yang kosong, serasa seperti "bioskop pribadi". 

Memang yang datang ke bioskop saat itu relatif sedikit. Mungkin ini dikarenakan orang2 mulai khawatir dengan Corona dan menghindari datang ke mall, tempat bioskop itu berada. Faktor "bulan tua" bisa jadi penyebab lainnya. 

Alhasil, hari-hari terakhir beroperasinya bioskop ada dalam suasana sepi... seperti "pemanasan" menjelang  berhenti beroperasinya bioskop sehingga gedung bioskop kosong melompong. Akankah bioskop bernasib sama dengan Diskotek, yang akhirnya ditinggalkan?

Saya sempat bertanya pada mbak penjaga counter tiket tentang sampai kapan bioskop ditutup? Jawabannya tidak tahu. Pastinya karyawan bioskop takkan menyangka akan ditutup selama ini. 

Kasihan membayangkan nasib gadis2 cantik penjaga counter tiket dan pintu masuk cinema, serta karyawan bioskop lainnya seperti petugas kebersihan. Bagaimana nasib mereka? Dirumahkan atau di-PHK. Aduh sedihnya, semoga mereka mendapat jalan keluar... 

Saya adalah seorang "MOVIEMANIA" (pecandu film). Dulu sempat menjadi kolektor ratusan VCD dan DVD yang disusun rapi dalam rak-rak khusus. Termasuk rela mengeluarkan dana lebih untuk membeli DVD original untuk film-film terbaik seklas pemenang Oscar. Sepuluh tahun lalu "berburu" (hunting) VCD, lalu DVD di Glodok adalah hobi rutin. 

Sekarang saya sudah bertransformasi dari "Kolektor Film" menjadi "MOVIEGOER". Artinya orang yang rutin nonton di bioskop. Biasanya datang ke bioskop paling sedikit sebulan sekali, baik sendiri, dengan istri maupun teman2. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x