Mohon tunggu...
Petrus Kanisius
Petrus Kanisius Mohon Tunggu... Wiraswasta - Belajar Menulis

Belajar menulis, suka membaca dan jalan-jalan ke hutan

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

UNAS Selenggarakan Simposium Internasional tentang Perempuan dan Primatologi

8 Juli 2022   11:47 Diperbarui: 13 Juli 2022   11:56 173 14 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dr. Cheryl Knott (dari Boston University, US) saat  Menyampaikan presentasi pada Symposium : Women & Primatology (Foto: Wahyu Susanto).

Universitas Nasional (UNAS) selenggarakan Simposium Tingkat Internasional bertajuk Symposium : Women & Primatology (Simposium : Perempuan dan Primatologi) yang dilaksanakan di Kampus Universitas Nasional (UNAS), pada Kamis (7/7/2022).

Simposium kali ini mengambil tema WHAT ATTRACTS FEMALE INTO SCIENCE AND CONSERVATION OF NON-HUMAN PRIMATES? "Apa yang Membuat Wanita Tertarik dengan Sains dan Konservasi Non Human Primates."

Seperti diketahui, Indonesia memiliki keanekaragaman primata sebanyak 61 spesies dari 479 spesies primata yang tersebar di dunia dan 38 jenis di antaranya endemik. Kekayaan jenis primata Indonesia juga dipengaruhi oleh keanekaragaman ekosistem dan habitat. Peneliti kera besar, orangutan, dan kera kecil seperti owa telah banyak melakukan penelitian di Indonesia. Hasil penelitian bisa meningkatkan perkembangan ilmu pengetahuan yang sangat bermanfaat bagi dunia pendidikan dan bagi masyarakat. Selain itu, hasil penelitian tersebut dapat digunakan juga sebagai dasar kebijakan konservasi, terutama untuk primata Indonesia, seperti orangutan dan owa.

Penelitinya tidak hanya dari luar negeri tetapi juga dari berasal Indonesia, khususnya dari perguruan tinggi. Peran perempuan sebagai peneliti primata memiliki dilakukan sejak era 1970-an, hingga kini generasi primata perempuan muda peneliti. Para peneliti dari Indonesia ini telah banyak berperan dan menghasilkan karya ilmiah publikasi dan digunakan sebagai dasar kebijakan dan tindakan konservasi di masa depan.

Acara simposium ini dibuka langsung oleh Prof. Dr. Ernawati Sinaga, M. Apt. (Warek PPMK Universitas Nasional).

Dalam acara ini hadir sebagai Narasumber utama dalam simposium antara lain; seperti Dr. Erin Vogel (dari Rutgers University, US) yang menyampaikan materi tentang : Primates Research Results that are Beneficial to Public Health (Hasil Riset Primata yang Bermanfaat bagi Kesehatan masyarakat). Sebagai moderator, Dr. Sugardjito.

Selain itu juga hadir pula Dr. Cheryl Knott (dari Boston University, US) yang juga merupakan Eksekutif Direktur GPOCP. Cheryl memprensentasikan tentang: Reproduction and Physiology of Orangutans (Reproduksi dan Fisiologi Orangutan).

Selanjutnya juga ada pembicara lainnya seperti Astri Zulfa, M. Si. (dari Universitas Nasional), yang menyampaikan tentang Implication of Secondary Metabolites on Orangutan Feeding (Implikasi Metabolisme Sekunder pada Pemberian Makanan Orangutan). Sebagai moderator adalah : Dr. Nonon Saribanon, M. Si.

Pada sesi kedua, ada empat presentasi disampaikan oleh pembicara Dr Maria van Noordwijk (dari Zurich University, Switzerland), menyampaikan presentasi tentang ; Life History of Orangutan (Sejarah Kehidupan Orangutan). Sebagai moderator: Dr. Fachruddin Mangunjaya, M. Si.

Pembicara selanjutnya adalah Dr. Wuryantari Setiadi, M. Biomed. (dari Pusat Riset Biologi Molekuler Eijkman): Primate Gut Microbiome (Mikrobioma Usus Primata). 2. Putu Mas Itha Pujiantari, M. A. (University of Arkansas and Universitas Nasional) : Primates Evolution (Evolusi Primata). 3. Dr. Fitriah Basalamah (Universitas Nasional): Orangutan Reintroduction Behaviour (Prilaku Reintroduksi Orangutan) 4. Dr. Puji Rianti (IPB University): Phylogenetic of Primates (Filogenetik Primata), dan sebagai Moderator: Dr. Didik Prasetyo.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan