Mohon tunggu...
Petrus Kanisius
Petrus Kanisius Mohon Tunggu... Belajar Menulis

Belajar menulis, suka membaca dan jalan-jalan ke hutan

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Setidaknya Inilah Perbedaan Katak dan Kodok

13 Januari 2017   18:06 Diperbarui: 14 Januari 2017   02:26 0 15 9 Mohon Tunggu...
Setidaknya Inilah Perbedaan Katak dan Kodok
Katak dan kodok (Foto Capture dari Info Hewan - pinterest.com)

Di hutan hujan, terlebih di Indonesia dari Sabang hingga Merauke hampir dipastikan kita akan menjumpai kedua hewan Amfibi ini  (hewan yang hidup di air dan  darat). Baik katak atau pun kodok sangat sering kita jumpai saat kita berada di hutan, di tepian sungai ataupun di jalan. Katak dan Kodok dilihat sepintas terlihat sama, tetapi ternyata keduanya memiliki perbedaan.  Apa saja perbedaan Katak dan kodok yang dimaksud?.

Margie Surahman, Mahasiswa FMIPA Universitas Tanjungpura mempresentasi hasil penelitian skripsinya tentang Katak di Stasiun Penelitian Cabang Panti (SPCP) Kalimantan Barat, pada Kamis  (5/1/2017), pekan lalu.

Saat Margie Surahman, Mahasiswa FMIPA Universitas Tanjungpura mempresentasi hasil penelitian skripsinya tentang Katak di Stasiun Penelitian Cabang Panti (SPCP) Kalimantan Barat. Foto dok. Mayi, Yayasan Palung
Saat Margie Surahman, Mahasiswa FMIPA Universitas Tanjungpura mempresentasi hasil penelitian skripsinya tentang Katak di Stasiun Penelitian Cabang Panti (SPCP) Kalimantan Barat. Foto dok. Mayi, Yayasan Palung
Margie memaparkan persentasinya di Kantor Yayasan Palung. Margie menjelaskan, segala sesuatu tentang mahluk ciptaan Tuhan Yang Maha Kuasa, tidak terkecuali Katak dan kodok dapat dilihat dari Morfologi (tampak fisik) dan Morfometri (ukuran dan bentuk) dari hasil analisis dan penelitiannya.

Adapun ciri-ciri katak seperti memiliki kulit halus, berlendir, memiliki kaki yang panjang dan kuat serta berselaput. Dengan memiliki kaki yang panjang terlihat mempermudah katak dalam melompat ataupun memanjat, tutur Margie.

Alur Penelitian untuk skripsi Margie tentang Katak. Sumber data Margie
Alur Penelitian untuk skripsi Margie tentang Katak. Sumber data Margie
Jenis Kodok, yang diperkirakan jenis Leptolalax sp . Sumber data Margie
Jenis Kodok, yang diperkirakan jenis Leptolalax sp . Sumber data Margie
Sedangkan ciri-ciri khusus kodok antara lain adalah memiliki kulit yang kasar, bintik-bintik (bentol-bentol) timbul, lanjutnya lagi. Ukurannya Katak dengan nama latin Paedophryne amauensis merupakan katak terkecil dengan ukuran 7 mm ditemukan di Papua Nugini oleh para ilmuwan,
(sumber data: BBC Indonesia). 
Habitat kodok terkecil di dunia ini di daun-daun gugur di hutan Papua Nugini. Foto dok. BBC Indonesia
Habitat kodok terkecil di dunia ini di daun-daun gugur di hutan Papua Nugini. Foto dok. BBC Indonesia
Untuk Kodok ukuran terbesar di dunia bisa wisatawan jumpai di Kamerun dan sekitarnya. Namanya Goliath Frog dengan panjang 30 cm dan berat 3 kg, (Sumber: Travel Detik).
Kodok terbesar di dunia, ukurannya 30 cm dengan berat 3 kg. Foto dok. Global Wildlife Conservation
Kodok terbesar di dunia, ukurannya 30 cm dengan berat 3 kg. Foto dok. Global Wildlife Conservation
Makanan kesukaan dari kodok dan katak adalah jenis serangga seperti belalang kecil (jangkrik), kunang-kunang dan nyamuk.

Edward Tang, selaku Koordinator Pendidikan Lingkungan Yayasan Palung, mengatakan; Katak dan kodok merupakan salah satu bio indikator (indikasi/tanda) yang terdapat di alam. Sehigga bila disalah satu ekosistem masih banyak ditemukan jenis jenis kodok maupun katak, bisa dipastikan bahwa kondisi ekosistem tersebut masih baik alias belum tercemar.

Menurut data dari Info Hewan menyebutkan; Dari segi klasifikasinya, Katak termasuk ke dalam famili Ranidae (ada sekitar 400 spesies), sementara Kodok termasuk ke dalam famili Bufonidae (ada sekitar 300 spesies). Katak memiliki mata yang menonjol, bulat dan berada pada posisi yang tinggi. Sedangkan mata kodok berada pada posisi yang rendah, serta tidak menonjol layaknya Katak.

Petrus Kanisius-Yayasan Palung

KONTEN MENARIK LAINNYA
x