Mohon tunggu...
Subhan Riyadi
Subhan Riyadi Mohon Tunggu... Administrasi - Abdi Negara Indonesia

Stop! Rasialisme anti minoritas apa pun harus tak terjadi lagi di Indonesia. Sungguh suatu aib yang memalukan. Dalam lebih setengah abad dan ber-Pancasila, bisa terjadi kebiadaban ini kalau bukan karena hipokrisi pada kekuasaan (Pramoedya Ananta Toer).

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Begini Kisah Perjuangan Seorang Ibu Merawat Anaknya yang ODE

8 November 2021   19:00 Diperbarui: 8 November 2021   19:03 177 12 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ibu Eka Suharwati mendampingi anaknya belajar (foto: Medsos KEI/Eka)

"Begini kisah perjuangan seorang ibu hebat merawat anaknya yang dikenal dengan sebutan ODE".

Kisah nyata ini datang dari perjuangan seorang ibu hebat. Dikatakan hebat karena, sebut saja namanya Eka Suharwati, begitu sabar merawat anaknya yang Epilepsi biasa disebut Orang Dengan Epilepsi (ODE).

Setelah meminta ijin dari ibu Eka, gayung pun bersambut, ibu Eka dengan senang hati mengijinkan untuk dipublikasi dalam blog keroyakan kompasiana yang memasuki usianya ke 13 tahun ini.

Sebagai salah satu anggota komunitas KEI, saya mencoba menayangkan ke kanvas digital kompasiana yang jangkauannya lebih luas ini.

Berikut tulisan inspirasi milik ibu Eka Suharwati di medsos KEI. "Masih berjuang sejak November 2007 hingga kini November 2021, mulai dari 1 macam jenis obat, menjadi 14 macam obat hingga kini menjadi 1 jenis obat kembali, dari yang awalnya saat bayi tidak apa-apa hingga kejang hebat dan mengalami stroke, tics, koma, hilang all memori lalu kini kembali seperti semula," ungkapnya.

Tulisnya lagi, dan itu bukan hal yang mudah dijalani, sungguh, butuh proses yang amat panjang.

"Saya pun dulu selalu bertanya pada dokter, apakah anak saya bisa sembuh ga Dok ? Keluarga tidak ada yang epilepsi, kenapa anak saya bisa epilepsi Dok? Itu pertanyaan yang selalu saya tanyakan di awal-awal mengetahui anak saya di vonis epilepsi, apalagi saya dulu tinggal di desa, dan sangat awam tentang apa sakit epilepsi itu, ditambah hanya punya handphone jadul ga bisa untuk internetan, jauh dari orang tua serta sanak saudara, semakin lengkap sudah sedihnya perasaanku saat itu," urai Eka penuh tanya.

Lanjutnya, berawal dari bulan November 2007, 10 hari setelah campak tiba-tiba tengah malam anak saya demam, saat itu usianya 10 bulan, tak ada suami karena beliau dinas malam, jam 2.00 dini hari, saya teriak-teriak diteras meminta pertolongan tetangga sambil menggendong bayiku yang kejang dan sudah membiru, panik  takut kalau-kalau ia tiada, untunglah tetanggaku berdatangan dan kami di bawa ke RS, dokter bilang ga apa-apa bayi biasa kejang jika demam.

Ujarnya lagi, pada Desember 2007 anak saya kejang kembali padahal ia tidak demam, tapi ia tersedak makanan disaat saya menyuapinya.. lalu dokter menyarankan EEG dan alhasil ia divonis epilepsi.

"Menolak, tak percaya itulah yang saat itu saya alami, banyak pertanyaan yang tidak bisa dijawab dokter hingga akhirnya saya "pasrah" menerima semua itu sebagai "ujian" dan berusaha sebaik mungkin merawat si buah hati," tanya Eka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan