Mohon tunggu...
PETRUS PIT SUPARDI
PETRUS PIT SUPARDI Mohon Tunggu... Menulis untuk Perubahan

Saya lahir di Ohe, Sikka, Flores, NTT dan besar di Merauke, Papua. Menyelesaikan pendidikan SD-SMA di Merauke. Kuliah di Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi (STFT) Fajar Timur, Abepura. Saat ini aktif dalam gerakan pemberdayaan masyarakat kampung di Asmat.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Uskup Agats-Asmat, Mgr. Aloysius Tegaskan Pentingnya Pendidikan Karakter bagi Anak-anak

30 Juli 2018   13:58 Diperbarui: 30 Juli 2018   14:08 392 0 0 Mohon Tunggu...
Uskup Agats-Asmat, Mgr. Aloysius Tegaskan Pentingnya Pendidikan Karakter bagi Anak-anak
Uskup Keuskupan Agats, Mgr. Aloysius Murwito OFM sedang berbicara di hadapan para guru SD se-Distrik Akat pada saat pelatihan SPM dan MBS di aula Kantor Distrik Akat di Ayam, 23 Mei 2018.

Cuaca di Kampung Ayam cerah. Di balai kantor Distrik Akat sedang berlangsung pelatihan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) bagi para kepala Sekolah Dasar, guru operator, kepala kampung dan komite sekolah. Pada hari terakhir Pelatihan MBS, 23 Mei 2018, saat hari menjelang siang, dari balik ruang pelatihan, tampak sosok sederhana melangkahkan kaki menuju balai pertemuan. Dia adalah Uskup Keuskupan Agats, Mgr. Aloysius Murwito OFM.

Uskup Alo datang ke Ayam bertemu dengan para kepala Sekolah Dasar, guru operator, Kepala Kampung dan Komite Sekolah se-Distrik Akat. Di hadapan para peserta pelatihan MBS, Uskup berbicara tentang "Pendidikan Karakter". Mengapa pendidikan karakter penting bagi anak-anak Asmat?

"Saudara-saudari sekalian. Saya punya latar belakang sekolah guru. Tetapi, saya belum punya pengalaman mengajar seperti bapak ibu. Latar belakang pendidikan saya adalah pendidikan guru di Muntilan yang dikenal dengan sekolah Van Lith. Dalam perenungan, Tuhan memanggil saya untuk menjadi Pastor, maka saya sekolah Pastor. Kemudian jadi Uskup sampai sekarang," tuturnya.

Mengawali pemaparan materinya, Uskup kaum papah ini menyampaikan terima kasih kepada tim LANDASAN Papua yang menyelenggarakan pelatihan MBS di Distrik Akat. "Saudara-saudara, saya amat menghargai teman-teman LANDASAN yang mengorganisir, menawarkan berbagai macam program pemberdayaan adik-adik kita, anak-anak kita, kepada siapa kita diserahi tugas yang mulia dan luhur ini karena ini sungguh-sungguh penting sekali untuk masa depan anak-anak kita. Anak-anak kita inilah yang akan menjadi pemimpin masa depan di Asmat, baik sebagai Bupati, kepala dinas, maupun para guru dan lain sebagainya. Karena itu, saya mau mengajak kita untuk menaruh perhatian pada pendidikan karakter atau pendidikan kepribadian."

Uskup menegaskan bahwa meskipun kurikulum sering berubah-ubah, tetapi pendidikan karakter mutlak perlu. Apapun kurikulumnya, pendidikan kepribadian harus ada karena menyangkut tingkah laku anak-anak. Kita semua bertanggung jawab terhadap anak-anak karena kita diserahi tugas oleh Tuhan melalui atasan kita masing-masing. Kita mesti melihat SK sebagai guru merupakan perutusan Tuhan.

Menyinggung tentang pendidikan karakter, Uskup mengatakan bahwa pendidikan karakter pertama-tama harus bermula di dalam keluarga sebagai pusat pembentukan kepribadian anak.  Selanjutnya, berkaitan dengan menanamkan kepribadian yang paling efektif adalah melalui guru yang memberikan keteladanan. Guru sebagai panutan. Kalau guru tidak bisa menjadi panutan, maka berapa ribu kata pun yang disampaikan kepada anak-anak tidak akan diikuti. Tetapi, kalau  guru-guru sendiri memperlihatkan, melalui perkataan dan perbuatan menjadi contoh, teladan dan panutan, maka para murid pasti mengikutinya.  

"Anak-anak mendengar kata-kata para guru yang dibuktikan dengan perbuatan-perbuatan. Misalnya, berkaitan dengan kebersihan, kalau ada kertas yang ada di atas papan guru harus memberi contoh dengan memungut dan meletakkannya di tempat sampah. Ini membentuk sikap dan kelakuan anak terhadap lingkungan. Tetapi, kalau guru melihat sesuatu yang kotor dan membiarkannya, maka anak-anak pun tidak akan peduli pada kebersihan lingkungan," tutur Uskup yang ditahbiskan menjadi Uskup Keuskupan Agats pada 15 September 2002 ini.

Ia juga menambahkan bahwa kalau guru-guru tidak disiplin waktu, lalu mengajar anak-anak supaya rajin, tertib waktu, maka tidak efektif, karena tidak cocok antara kata-kata guru dan perilakunya. Kepribadian menyangkut kedisiplinan dari beberapa unsur yang membentuk hidup manusia. Kalau bapak dan ibu guru tidak disiplin dalam menjalankan tugas, maka anak-anak juga tidak akan disiplin.

Ke depan, para guru harus memperlihatkan dan menunjukkan komitmen untuk hadir di sekolah tepat waktu. Kita harus disiplin. Lingkungan sekolah memainkan peranan penting sekali dalam pembentukan kepribadian dan karakter anak-anak. Karena itu, bapak ibu guru, harus menjadi teladan bagi anak-anak supaya anak-anak memiliki kepribadian yang baik, khususnya dalam hal kepudulian terhadap lingkungan dan kedisiplinan.

"Pada waktu saya mendampingi frater-frater di Biara Sang Surya, Abepura, kami membagi tugas. Ada seksi humas, urus dapur, kebersihan halaman, liturgi, olah raga dan lain-lain. Kami beri uang kepada para frater untuk mengurus seksi masing-masing. Mereka harus membuat laporan pertanggung jawaban. Demikian halnya, anak-anak sejak kecil harus dilatih untuk mempertanggungjawabkan kepercayaan yang diberikan oleh orang tua kepada mereka. Di sini, sekolah mempunyai peran penting dalam membentuk kepribadian anak-anak. Kalau faktor ini diperhatikan dengan baik, maka anak-anak perlahan-lahan akan mempunyai kepribadian yang baik," ungkap Uskup yang kini berusia 68 tahun ini.

Ia menjelaskan bahwa pendidikan karakter merupakan berbagai usaha yang dilakukan oleh para pendidik bersama dengan mitra-mitra: orang tua, komite sekolah dan anggota masyarakat untuk membentuk kepribadian anak menjadi satu sikap dasar sehingga bisa mengolah tingkah lakunya sedemikian rupa dalam relasinya dengan Tuhan, sesama dan alam sehingga memiliki watak dan kepribadi yang baik.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x