Mohon tunggu...
Aam Permana S
Aam Permana S Mohon Tunggu... freelance

Menulis, jalan-jalan, merekam kejadian dan nonton sama istri. Mengalir, semuanya mengalir saja; patanjala

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mengabdi dengan Sapu

11 Juli 2020   13:51 Diperbarui: 11 Juli 2020   14:11 32 12 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengabdi dengan Sapu
Sapu/ dok Aam Permana S

Sapu, ya, hanya sapu.  Menurut KUBI, sapu punya dua arti. Pertama, alat untuk menyapu (ada yang dibuat dari ijuk, lidi, sabut, dsb). Kedua, penghapus; apa saja yang dipakai untuk menghapus (membersihkan, menyeka, dsb).

Namun kendati “hanya” sapu, alat ini besar sekali artinya. Tapi jangan salah, sapu baru bisa berarti besar, jika ada yang menggerakkan untuk  menyapu atau membersihkan. Kalau terongok begitu saja di sudut rumah, kantor, atau tergantung di toko kelontongan, sapu belum berarti. Sapu baru berarti, jika ada yang menggerakkan dan membuat bersih halaman, benda, jalan, atau apa saja.

Begitulah. Sapu itu ibarat pisau – berarti jika ada darah di matanya!

Sapu juga bisa jadi alat untuk menunjukkan rasa cinta kepada negara

Di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, di tempat lahir penulis, ada bukti soal itu, dan yang membuktikannya,  adalah  empat-lima anggota pasukan kuning yang bertugas membersihkan jalan Cadas Pangeran.

Mereka, setiap pagi, ketika dingin masih menyergap dan matahari belum terasa panasnya, turun dari rumah masing-masing. Mengenakan seragam kuning-kuning dan tutup kepala (bisa topi bisa juga dudukuy), mereka berangkat ke jalan bersejarah yang telah mengangkat pamor satu Bupati Sumedang, Pangeran Kornel. Sebungkus atau satu wadah nasi, kadang mereka bawa juga, untuk makan siang.

Apa yang ditengteng mereka? Sapu. Ya sapu. Memang ada yang membawa cangkul atau sabit. Namun umumnya, sapulah yang mereka bawa.

Mereka tidak pernah menepuk dada sendiri. Maksudnya tidak menyombongkan diri  memiliki jasa besar, bahwa tanpa mereka, Jalan Cadas Pangeran akan kotor oleh sampah.

Tidak.

Mereka, seperti pernah disampaikan kepada penulis dalam suatu kesempatan, menggerakkan sapu membersihkan sampah plastik, bekas air mineral, kertas bekas bungks yang dibuang begitu saja oleh pengendara kendaraan yang lewat Jalan Cadas Pangeran, hanya karena menjalankan kewajiban. Kewajiban sebagai pegawai honorer atau tenaga lepas di Dinas Kebersihan saja.

Selebihnya ya agar mereka rutin menerima honor bulanan dari pemerintah –yang jumlahnya tidak seberapa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN