Mohon tunggu...
Pebrianov
Pebrianov Mohon Tunggu... Pembaca yang khusyuk dan penulis picisan. Dulu bercita-cita jadi Spiderman, tapi tak dibolehkan emak

Bersukarialah dengan huruf, kata dan kalimat. Namun jangan ambil yang jadi milik Tuhan, dan berikanlah yang jadi hak kaisar.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Penganiayaan pada Kompasianer Ninoy Karundeng Jangan Surutkan Semangat Menulis Kritis

2 Oktober 2019   09:44 Diperbarui: 7 Oktober 2019   16:00 0 38 25 Mohon Tunggu...
Penganiayaan pada Kompasianer Ninoy Karundeng Jangan Surutkan Semangat Menulis Kritis
sumber gambar : tribunnews.com

Kompasianer Ninoy Karundeng yang biasa menulis di  kanal politik Kompasiana dapat musibah.  Dia kena persekusi saat meliput demonstrasi mahasiswa kemarin. Dia diangkut paksa oleh kelompok tak dikenal. Kemudian disiksa terkait kegiatannya dalam berbagai aktivitas kepenulisannya yang kritis.

Wajah Ninoy Karundeng babak belur. Selain disiksa secara fisik. Secara psikis  ia diintimidasi. Diancam. Bahkan dari rekaman video yang viral di media, dia hampir dibunuh. Namun masih beruntung, sang penculik masih kasihan dan memberikan kesempatan Ninoy untuk hidup dan "memperbaiki" diri.  Intinya, kelompok penculik itu inginkan Ninoy tidak menulis secara kritis.


Ninoy merupakan kompasianer yang TOP.  Tahun 2014 masuk nominasi penerima Kompasiana  Award pada Kompasianival 2014 di TMII. Pada tahun itu ramai Pilpres 2014, Ninoy gencar menulis di kanal politik. Belakangan ini Ninoy sudah jarang menulis di Kompasiana, namun ia tetap aktif menulis di beberapa platform blog dan media sosial terkait Pilpres 2019.

Para kompasianer  lawas tentu tak lupa dengan nama Ninoy. Tulisannya berani. Pembacanya banyak. bisa dilihat di akunnya di sini. Terakhir menulis di Kompasiana 8 bulan lalu.

Soal kompasianer didatangi dan diancam kelompok tertentu yang marah atas tulisan-tulisan politiknya bukan hanya terjadi pada Ninoy. Beberapa kawan yang aktif menulis di kanal politik pernah bercerita kepada saya. 

Pun beberapa waktu lalu saat era kompasiana masih berslogan sharing and coinnecting dan dipimpin kang Pepih Nugraha, kompasiana pernah mendapat somasi pihak lain terkait konten tulisan para kompasianer. 

Kang Pepih maju dan pasang badan menjelaskan kepada pihak tersebut karena sebagai penanggungjawab platform blog kita yang tercinta ini.

Menulis di kanal politik kompasiana memang rentan kena ancaman pihak lain yang terbakar jenggotnya karena tulisan yang keras, tajam dan kritis terhadap suatu isu hangat politik. Perlu nyali besar untuk konsisten di kanal politik ini.

Namun situasi rentan itu jangan menyurutkan semangat teman-teman Kompasianer untuk menulis kritis di Kompasiana. Menulis kritis bermanfaat membuka mata dan hati banyak orang tentang suatu fenomena terkait kepentingan rakyat.

Menulis politik perlu strateg agar aman. Baik dalam mengemas diksi tulisan, sudut pandang, referensi yang valid, dan lain-lain agar tulisan politik tidak terjebak kepada fitnah dan pencemaran nama baik  pihak lain yang sedang disorot publik. Argumentasi tulisan harus dibangun secara logis berdasarkan data-data valid dan memang sudah diketahui umum lewat berbagai media mainstream.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x