Mohon tunggu...
Paulus Tukan
Paulus Tukan Mohon Tunggu... Guru dan Pemerhati Pendidikan

Mengajar di SMA dan SMK Fransiskus 1 Jakarta Timur; Penulis buku pelajaran Bahasa Indonesia "Mahir Berbahasa Indonesia untuk SMA", Yudhistira.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Inilah Dampak Larangan Mudik Lebaran bagi Satpam Perumahan

16 Mei 2021   16:15 Diperbarui: 16 Mei 2021   16:22 121 16 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Inilah Dampak Larangan Mudik Lebaran bagi Satpam Perumahan
Ilustrasi satpam (satpamapsi.com)

Satuan pengamanan (Satpam) adalah sekelompok orang yang dipercayakan untuk menjaga keamanan dalam masyarakat dan pada instansi tertentu, baik instansi pemerintah maupun swasta. Mereka sebagai pekerja outsourcing atau pekerja yang digaji oleh warga masyarakat setempat.

Soal gaji Satpam rata-rata mengikuti upah minimum daerah. Berbeda dengan satpam yang dibiayai oleh warga seperti di perumahan-perumahan. Gaji mereka disesuaikan dengan kemampuan keuangan warga sehingga rata-rata di bawah upah minimum daerah.

Mereka dituntut untuk tertib dan sigap dalam mengamankan lingkungan. Biasanya jam kerja dibagi dalam dua shift, yaitu shift pagi dan shift malam. Setiap shift ada yang standby di pos depan atau gerbang depan, yang lain standby di pos-pos strategis di dalam perumahan. Setiap sejam atau dua jam mereka harus mengontrol keadaan blok per blok. Satpam adalah tulang punggung keamanan. 

Dalam situasi liburan Lebaran jelas mereka terus bekerja mengamankan lingkungan. Tidak ada waktu libur. Kendati ada liburan, mereka harus mencari teman pengganti dengan menukar hari kerja. 

Mereka dituntut ekstra pengamanan mengingat banyak rumah yang kosong ditinggal penghuninya. Warga maupun tamu yang gendak masuk diberi kartu tanda keluar masuk. Khusus tamu harus meninggalkan tanda pengenal dan dicatat dalam buku tamu. 

***

Biasanya, pada tahun-tahun sebelumnya, warga perumahan memanfaatkan libur Lebaran untuk mudik ke kampung halaman. Mereka meninggalkan rumah untuk melampiaskan rasa rindu dengan orang tua, sanak saudara setelah sekian waktu tidak ketemu. 

Momen Lebaran benar-benar dimanfaatkan untuk bersilaturahmi dan merayakan Lebaran, sekaligus sebagai ajang refreshing dari rutinitas kerja di kota. Rentang waktu liburannya beragam. Ada yang lima hari, ada yang seminggu, ada juga yang dua minggu. 

Berbeda dengan libur Lebaran tahun ini. Warga di perumahan-perumahan kelas menengah ke atas. Mereka menanggapi larangan mudik oleh pemerintah secara akal sehat dengan "menguburkan" untuk sementara emosi familiaritasnya demi mendukung kerja keras pemerintah dalam memutus rantai penyebaran Covid-19. Mereka memilih tidak mudik. 

Mereka menomorsatukan kesehatan dan keselamatan keluarga dan sesama daripada silaturahmi dengan keluarga dan sanak saudara di kampung halaman. Toh, dengan kecanggihan teknologi sekarang ini, mereka bisa bersilaturahmi secara daring.

***

Sebagaimana biasa, ketika liburan tahun-tahun sebelumnya, satpam dipercayakan warga (secara pribadi tentunya) untuk menjaga dan memelihara rumah secara khusus. Setiap hari mereka mengontrol kendaraan seperti mobil, sepeda motor dan sepeda kayuh. Mereka juga diminta untuk menghidupkan dan mematikan lampu teras rumah, serta menyiram tanaman. Bagi warga yang hobi memelihara hewan seperti burung, mereka butuh satpam untuk secara rutin memberi makan dan membersihkan kandang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN