Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Simalakama Liga Super Eropa

20 April 2021   11:23 Diperbarui: 20 April 2021   11:48 297 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Simalakama Liga Super Eropa
Bolasport.com

Simalakama Liga Super Eropa

Pertentangan, bahkan perselisihan antara pelatih-pemain dan pemilik klub mewarnai gagasan liga super ini. Para pemilik sih mikir pokoknya uang dan dapat untung gede, mendatangkan iklan, sponsor, dan keuntungan, semua dijalani.

Siapa sih yang tidak tergiur dengan gagasan para tim elit dari tiga liga terbaik dunia itu jadi satu? Hal yang sangat sederhana dan sangat biasa, ketika mendengar Madrid-Barcelona, atau Menchester United bertemu tetangganya Menchester City.

Biasanya, mereke berdelapan belas atau dua puluh itu ada dalam rentang yang sangat jomplang. Siapa yang pernah mendengar bahwa Real Betis juara La Liga atau Bolton juara Liga Inggris, atau  Parma juara. Kadang saja, mereka, tim kecil itu bergantian, sepuluh tahun sekali belum tentu juga.

Juara  ya itu-itu saja. Juventus bahkan delapan kali berturut. Pun Madrid dan Barca cuma sesekali diselingi tim lain. Inggris setali tiga uang. Ya pokoknya mereka kek arisan saja, siapa juara tahun ini. kejutan paling juga hanya sesekali, kek hiburan saja.

Liga Super Eropa ini malah identik dengan Liga Champions. Di mana peringat 1-3 atau 4 setiap liga bertanding di liga setingkat Eropa. Kemampuan teknik, keuangan, dan macam-macamnya itu setara. Beberapa dari negara "penggembira". Lagi-lagi juga juaranya itu lagi itu lagi. Paling-paling juga beberapa kali dalam satu dasa warsa ada yang berbeda.

Nah, kondisi ini yang sangat menggiurkan dan menantang bagi para pemilik klub. Seru, ramai, uang, iklan, dan sponsor akan berbondong-bondong. Tetapi, jangan lupa, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

Manusia itu terbatas. Apapun itu, jenuh, kadang perlu juga kalah dan menang.  Di dalam liga, dengan adanya lawan yang ringan itu menjadi sebentuk motivasi atas kemenangan. Ada nuansa yang berbeda. Ketika menang, meskipun dengan klub kecil itu bisa menjadi pembeda, apalagi kala didera kalah beruntun.

Lihat saja ketika tim yang ada di level elit itu sedang krisis, kek MC awal musim, atau Liverpool akhir-akhir ini, mereka bertemu yang setara atau di atasnya pasti lagi enggan. Tidak waktunya untuk merasa kalah lagi kalah lagi.

Tensi selalu tinggi, karena lawannya sepadan. Ini mengerikan. Pemain bukan robot yang selalu dituntut untuk fokus pada level tinggi terus. Ini bisa menjadi bumerang. Apalagi, pemain-pemain andalan tim liga super ini juga menjelang senja.

Level tinggi yang harus selalu dihadapi, jangan-jangan bukan keindahan dan keelokan permainan. Malah pragmatisme dan cenderung emosional yang terjadi.  Lihat saja el classico era Mou di Madrid, mana keindahan permainan? Tidak ada. Itu hanya dua hingga maksimal empat pertandingan, lha ini hampir semua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x