Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Emang Salah Apa Novel Baswedan?

14 Februari 2021   13:36 Diperbarui: 14 Februari 2021   13:57 507 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Emang Salah Apa Novel Baswedan?
jppn.com

Emang Salah Apa Novel Baswedan?

Novel Baswedan dilaporkan kepada pihak kepolisian dan dewan pengawas KPK. Masalahnya apa memang? Konon dasar pelaporan adalah status media sosial Novel. Nah, itu kan bisa saja ranah privat, ranah pribadi, ya benar jika kepada pihak kepolisan, jika ke dewas KPK paling akan menjawab ini kapasitas pribadi. Susah memang melepaskan jabatan dan kapan itu adalah pribadi.

Penyidik senior memang jabatan dan fungsi dari Novel. Toh ia juga memiliki sisi pribadi yang berhak bersuara. Kadang media yang mencampuradukan dengan membuat judul Novel Baswedan dan dalam badan berita ditulis penyidik senior KPK itu, lhah kalau dalam ciutan tanpa jabatan yo sebenarnya tidak pas lagi.

Berangkat dari posisi Novel adalah pribadi yang memiliki faungsi sebagai penyidik senior, karena ia berciut tentang tahanan sipil di dalam pengawasan polisi, bukan KPK, dan bukan sangkaan korupsi atau suap, maka bisa diandaikan ini adalah ranah pribadi, personal Novel dan bukan sebagai pegawai KPK.

Kadang, kita, juga terutama media susah membedakan, mana pribadi, mana profesi, dan mana tugas tambahan. Contoh, Bapak Andi adalah ayah dari Budi, suami dari Isti, dan pekerjaannya guru, ia juga merangkap sekretaris RT. Nah Ketika menjadi sekretaris RT ia amat rajin, semua pekerjaan dan tanggung jawabnya bagus. Tetapi ia abai pada anak dan istri. Sering perhatian untuk keluarga dikesampingkan demi melayani warga.

Pekerjaannya sebagai guru juga sangat baik. Anak-anak suka cara mengajarnya, rekan gurunya juga sering meminta bantuan untuk menyelesaikan pekerjaan yang susah. Semua puas. Namun anak dan istrinya tidak merasakan hal yang demikian.

Pak Andi ini baik di mata rekan, murid, dan warga, namun ternyata keluarganya tidak merasakan hal yang sama. Apakah Pak Andi buruk? Tidak juga demikian. Kesaksian tetangga dan murid serta rekan gurunya tidak akan memberikan citra buruk. Berbeda dengan anak istrinya. Ini yang disebut manusia. Seutuhnya sudah dimengerti, dijelaskan, dan dinilai.

Nah Novel ini dalam  kapasitas yang mana? Ambil ini adalah sisi ia pribadi, yang tidak bisa lepas dari tugasnya sebagai penyidik KPK, dan masa lalunya sebagai polisi juga. Inilah manusia.

Tidak mungkin Novel tidak ingat atau tidak tahu bahwa ia adalah juga mantan polisi. Mengapa? Ia masih sehat, masih segar, dan tentu belum pikun, masih bisa bereaksi dengan jelas dan lugas. Apakah memiliki pretensi tertentu? Bisa iya bisa tidak.

Tetapi, ia adalah polisi, mantan polisi, dan bekerja di institusi yang masih identik. Menahan atau tidak menahan orang itu pasti paham. Alasan subyektif dan obyektif itu pasti ada dan ia tahu dengan baik. Ketika ia menyoal mengapa polisi menahan orang sakit, bisa beraneka narasi yang bisa berkembang.

Ingatan publik boleh juga ketika menyasar kasus yang pernah melibatkannya di masa lalu. Dugaan kekerasan pada tahanan dan berujung kematian. Cek sendiri, artikel ini bukan untuk  membahas itu, hanya satu data untuk menunjang artikel. Bisa dalam dua arti yang bisa dipahami, pertama, itu adalah gaya Novel yang dijadikan rujukan, yurisprodensi, dan ukuran bahwa semua polisi melakukan hal yang sama. Narasi ini tentu bisa saja menjadi kesimpulan publik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN