Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Mega Mendung Sesuram Rizieq-FPI, dan Keberanian Itu Menular

24 Desember 2020   14:04 Diperbarui: 24 Desember 2020   14:07 1311 23 3 Mohon Tunggu...

Mega Mendung Sesuram Rizieq-FPI, dan Keberanian Itu Menular

Siapa menyangka FPI dan Rizieq dengan sedemikian mudah akan menjadi kenangan. Lihat dan cari saja melalui Youtube atau Google akan dengan sangat mudah dilihat betapa besar, hebat, dan kuatnya mereka selama ini. Seolah polisi dan pemerintah menjadi bulan-bulanan mereka. Malam terakhir di mana Rizieq bebas dan mengadakan peringatan kelahiran Nabi itu salah satu buktinya.

Mencaci maki siapa saja yang dianggap berseberangan dengannya. Pada waktu yang sama, warganet utamanya menuntut tindakan tegas dari polisi dan pemerintah. Malah menjadi presiden terutama sebagai tertuduh dan Rizieq ada pada posisi di atas angin. Kemarahan yang berlebihan terutama kepada Nikita Nirzani yang malah menjadi bumerang.

Tanpa perlu lama, Panglima TNI beserta Kepala dan Panglima Kesatuan Khusus mengadakan konferensi pres. Disusul Kapolri melakukan hal yang sama. Kapolda dua dicopot beserta kapolres dan kemudian diikuti dengan show of force dari kesatuan elit antarmatra ke kawasan Petamburan. Pangdam bergerak cepat menurunkan baliho-baliho Rizieq.

Kapolda menmanggil yang bersangkutan sebagai saksi awalnya. Kesulitan dan tarik ulur membuat polisi  tidak sabar dan menjadikan Rizieq tersangka beserta lima lainnya. Kejar-kejaran di malam gelap membuat enam orang laskar tewas. Angka keramat enam muncul. Identik dengan senja kala, antara terang dan gelap berganti atau sebaliknya. Ujungnya, Rizieq menyerah dan datang ke Mapolda. Drama itu usai dengan sangat biasa.

Keberanian Itu Menular

Pemantik reaksi sangat sederhana, tukang obat yang dinyatakan Nikita Mirzani membuat kalang kabut FPI, utamanya Maher. Ancaman pengepungan yang malah  menjadi antiklimaks, FPI menyatakan tidak ikut-ikutan, menyiutkan nyali Maher, dan berujung penahanan juga. Rizieq bereaksi sangat berlebihan ketika menyebut lonte dan polisi serta TNI yang dianggap tidak berpihak kepadanya dengan kata-kata yang sangat tidak patut, konteks acara apalagi.

Pengacara demi pengacara menolak. Tidak bisa membayangkan bagaimana kalutnya elit FPI tanpa Rizieq. Mencoba pengacara flamboyan yang sering memenangkan banyak kasus, Hotman Paris, eh ditolak. Alasannya juga sangat sederhana.

Yusril harapan besar untuk membebaskan Rizieq selaku tokoh kunci penarik minat massa dan juga penyandang dana, pun menolak. Pengacara yang berkali-kali menang melawan negara jelas menjanjikan, jawaban bahwa ia murtad membuat luka FPI makin menganga.  Jawaban ini persis apa yang biasa FPI dan Rizieq lakukan.

Wong nandur bakal ngundhuh pohing pakarti benar adanya. Siapa menabur agin akan menuai badai benar adanya. Kebiasaan menaburkan kekerasan, kebencian, dan agitasi, wajar menerima penolakan dengan demikian tegas, lugas, dan tanpa tedeng aling-aling. Membalik pernyataan mereka sendiri.

Kini, Mega Mendung lagi suram

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x