Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Ibas, Teruslah Bersuara, Jangan Takut!

8 Agustus 2020   11:31 Diperbarui: 8 Agustus 2020   11:39 629 27 8 Mohon Tunggu...

Ibas, Teruslah Bersuara, Jangan Takut

Ada anak tetangga, usai kisaran kelas dua atau tiga sekolah dasar. Pergi ke tetangga yang bekerja memulung, meminta kardus untuk main rumah-rumahan. Diberilah, namanya anak dan tetangga. Beberapa hari kemudian si anak datang lagi untuk menjual kardus yang ia minta itu. Lucu dan  menjengkelkan tentunya. Si pemulung ini mengatakan, tidak membeli kardus, coba ke tempat pengepul, jarak kisaran 300-an meter.

Si anak semangat ke sana dan dapatlah uang Rp. 2.500,00. Namanya juga anak, mau apa lagi coba? Kreatifitas dan cara mendapatkan uang jajan antara lucu dan nakal ada juga. Ini kisah nyata yang baru saja terjadi.

Eh dalam dunia politik juga ada hal yang identik. Ibas kemarin mengatakan ekonomi zaman Pak Beye, bapaknya selalu positif, tentu ini mau meledek perlambahan ekonomi saat ini karena pandemi. Artikel ini bukan mau menyorot benar atau salah pernyataan ini secara ekonomi. Ada hal yang lebih menarik bagi saya untuk dilihat.

Ibas itu pemain politik, tetapi jarang atau bahkan seolah tidak pernah bicara. Ya wajar ketika bicara, dan kecenderungan salah, kemudian cepat-cepat menjadi konsumsi publik. Apalagi ini era mediaa sosial. Pro dan kontra menjadi santapan lezat. Paling tidak ada dua kali Ibas bicara dan menjadi lelucon. Pertama soal ia adalah putera Indonesia. Konteks negeri ini adalah republik, seolah ia adalah putera mahkota. Padahal ia masih juga memiliki kakak.

Wajar ketika mendapatkan serangan dalam bentuk lelucon dan kelucuan lain yang menjadi riuh rendah. Diam sekian lamanya, dan kini muncul lagi mengenai pandemi dan ekonomi. Wajar sebenarnya namanya politik.

Lah mosok kalah dengan keponakannya yang sudah berbulan lalu bukan?  Mosok kalah sama ponakan, kan gak asyik. Soal benar atau salah urusan berbeda.

Pilihan politik Demokrat sudah jelas. Model menaikan citra diri dengan menjatuhkan pihak lain. penelusuran dengan sangat mudah akan diperoleh hasil seperti apa. Ingat ini  era keterbukaan. Internet sangat mudah dan murah diakses. Apa susahnya mencari di internet, pertumbuhan ekonomi era SBY dan Jokowi.

Apakah Ibas tidak tahu hal yang sepele ini? Tahu pastinya. Jika tidak tahu ya keterlaluan. Sangat mungkin juga sih tidak paham esensinya. Apalagi ini masa-masa yang sangat berbeda. Pandemi bukan sebuah keadaan yang normal-normal saja. Amrik yang jawara saja bisa terkapar. Negeri Singa yang sudah sangat mapan saja bisa remuk.

Ia sangat paham, ini jelas memanfaatkan momentum untuk menghajar pemerintah. Ia lupa, ini lagi-lagi pengulangan istilah saya, politik memukuli beton. Apa daya tidak ada yang dibanggakan, akhirnya memukuli beton cor itu. Tindakan sia-sia, posisi  secara politis, ekonomi, dan sosial aman kog.

Ibas lebih baik banyak bicara, komentari apapun, kan orang jadi enggan akan membalas dan membahas. Mengapa? Ya tidak akan ada yang asyik kalau terus-terusan omong dibahas. Mengapa selama ini seolah apa yang Ibas katakan menjadi santapan empuk? Ya karena ia jarang omong. Lebih parah lagi salah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN