Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... Wiraswasta - biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik

Kala Anies "Merebus" Dirinya Pelan-pelan

10 Desember 2019   19:06 Diperbarui: 10 Desember 2019   19:03 885 7 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kala Anies "Merebus" Dirinya Pelan-pelan
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Kala Anies Merebus Dirinya Pelan-pelan

Sering orang menganalogikan politik Jokowi itu merebus katak pelan-pelan. Si katak nyaman karena air hangat dan ketika sudah panas, ia kehabisan daya untuk melompat dan mati. Memang bisa diterima nalar karena pola pendekatannya memang demikian selama ini. Selalu diam melihat perilaku anak buah atau rival politiknya, dan tiba-tiba ada aksi yang membuat si pribadi tersebut tersudut dan selesai.

Aanies cukup berbeda, kalau ia memang dibiarkan leluasa oleh Jokowi, usai jadi menteri dan diganti, satu ucapanpun Jokowi tidak mengatakan apa-apa mengenai Anies, termasuk Jakarta yang banyak dinilai mundur, dan itu memang bukan ranah Jokowi juga.

Namun perilaku Anies yang malah seolah menyamankan diri dan nantinya kehabisan daya untuk keluar dari penggodokannya. Beberapa hal bisa dilihat.

Terbaru tentu soal TGUPP yang dipersoalkan dewan dan hanya ada 50 anggota yang disetujui dari 73 anggota. Ia menilai bahwa karena banyaknya kritikan berarti sukses dan banyak penghambat. Apakah demikian?

Ternyata anggaran besar TGUPP tidak sebanding dengan hasil kinerja gubernur dan pemerintahan daerah. Lihat saja bagaimana bongkar pasang yang sudah ada, sedangkan masalah krusial juga relatif banyak namun tidak tersentuh.

Ia jelas tahu keberadaan TGUPP jelas tidak produktif, dan ia mau membangun opini bahwa kritikan yang ada karena kinerjanya yang moncer dan ia juga tahu kog, tidak demikian. Ia tahu kalau salah dan upaya memperbaiki tidak ada, dan  malah menikmati permainannya.

Saat ada reunian 212, ia datang, dan membuat pernyataan yang berbeda 180O  dari penilaian publik selama ini. Ia merasa nyaman dan gagah sebagai gubernur Indonesia yang digembar-gemborkan para alumni. Ia merasa baik-baik saja, padahal tensi air makin tinggi.

Para pendengung suara gubernur Indonesia juga bersuka cita di dalam air yang hangat itu, sama enaknya ngopi di sore girimis. Dan melenakan.

Mengenai presiden kejebak macet, ia mengatakan karena pelayat seorang tokoh nasional. Jelas itu logis, namun tidak pada tempatnya. Faktanya kemacetan itu sesuatu yang rutin, sedangkan kematian tokoh itu belum tentu sebulan sekali. Mosok ia tidak tahu, jelas bukan tidak tahu, namun ia lagi-lagi membuat nyaman para potensial pendukungnya.

Paling menyolok jelas soal anggaran yang begitu ugal-ugalan itu. Bagaimana ia menyerang bak babi buta pada sistem, pada pemerintahan sebelumnya, dan banyak lain semburan dan ia merasa baik-baik saja. Tidak ada yang salah pada dirinya, kesalahan itu ada pada pihak luar.  Ia selalu baik dan benar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x