Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

[Bukan Satire] Somad Benar, Mengapa Sewot?

23 Agustus 2019   09:54 Diperbarui: 23 Agustus 2019   10:16 0 12 4 Mohon Tunggu...

Somad Benar, Mengapa Sewot, Bukan Satire

Maaf bagi rekan-rekan yang sudah bosan tema ini, saya juga enggan, tapi ada satu hal yang teringat dan itu cukup menarik. Kemarin, dalam media percakapan ada yang membagikan bahwa frater, calon imam Gereja Katolik kini bergeser pemahamannya, dari option for the poor ke option for the opor. 

Keprihatinan dan pilihan pada yang miskin itu bergeser ke pengetahuan dan kemampuannya mereka melihat dan menemukan tempat makan yang enak. Cukup menarik, konon ditulis oleh eksseminaris, jeblinger, kaum yang keluar dari seminari atau biara dan tidak jadi imam. Ia mengatakan, bukan bangga dan menoleh masa lalu, namun bagaimana ke depan Gereja itu berdampak.

Jadi ingat beberapa kisah, asli saya ikut terlibat di dalamnya, tahu sebagai pengalaman sendiri, atau paling jauh orang ketiga, yang diberi cerita.

Pertama, neng ndeso cumak buroh derep, merga nggago kudhung juk kemayu, kalau di desa hanya menjadi buruh panen padi, karena berkerudung, konteks suster, tidak usah baper dan mengaitkan dengan kudung yang lain, begaya. 

Dikatakan seorang karyawan pada suster kepala, dan kemungkinan orang itu dengar meskipun sekilas.  Keberadaan kami bertiga tidak ada satu meter, sangat dekat, saya dengar, dan yang menjadi sasaran paling juga dengar paling sekilas.

Fakta kan makanya dia diam, dia menyambung begitu sambil lalu. Beberapa hari kemudian orang tersebut bercerita, ternyata dia sering dimintai membuat nota ganda. Pantes saja, kartunya kepegang,

Kedua, kakak mau jadi suster? Tanya rekan saya pada anaknya, enggak, suster kayak jurik begitu. Kisah rekan saya yang sangat respek pada suster dan kolega, namun anaknya melabeli jurik. Mengapa? Karena pengalaman si  anak menyaksikan suster yang menampakan wajah uang. 

Di mana-mana menagih uang sekolah. Kamu sudah bayar belum. Atau ketuk pintu kelas dan mengumumkan untuk  membayar, padahal anak sedang belajar serius.  

Ketiga, dulu waktu kecil mau jadi frater, mengapa gak jadi? Tanya seorang imam pada pemuda. Moh, gak mau, sangat singkat. Berselang hari ibu pemuda itu yang ditanya si pastor. Ternyata pas jadi misdinar si anak melihat ada frater berciuman di ruang tamu biara. Itu yang membuat si anak enggan jadi frater.

Keempat, di sebuah rumah sakit, karyawan dan pasien kaget ketika menyaksikan suster pengelola rumah sakit itu bertengkar hebat karena keuangan. Di muka publik, bagaimana tidak kaget bukan yang bisamelihat label bagus, dipaparkan dengan gamblang aslinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2