Mohon tunggu...
SRI PATMI
SRI PATMI Mohon Tunggu... Ilmuwan - Dari Bumi ke Langit

Membumikan Aksara Dari Bahasa Jiwa. Takkan disebut hidup, jika tak pernah menghidupi.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Teknologi Siluman OODA Loop Dalam Perang Teluk dan Perang Generasi Keempat (4GW)

1 Desember 2021   19:15 Diperbarui: 4 Desember 2021   09:13 217 52 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Gambar : Visual Paradigm Online.com

"Tidak ada Loop OODA. Gagasan untuk masuk kedalam siklus keputusan musuh sangat cacat"

Siklus OODA diperkenalkan oleh seorang intelektual dan ahli strategi militer AS yang bernama John Boyd. OODA kepanjangan dari Observe, Orient, Decide, Act. Inti dari pertarungan konsep ini adalah proses dimana entitas bereaksi terhadap peristiwa. Teknologi siluman yang diciptakan ini berdasarkan pada buku karyanya A Discourse on Winning and Losing dimana sebuah kemenangan tergantung dari bagaimana membuat keputusan yang tepat dengan waktu yang sangat cepat daripada lawan. Dalam implementasinya, siklus OODA menekankan pengambilan keputusan sebaiknya diputuskan maksimal 60 menit atau dibawah 60 menit jauh lebih baik. Siklus OODA diduga terdiri dari logika konflik universal. Keseluruhan teori Boyd tentang OODA Loop berdasarkan premis waktu telescoping. OODA Loop alat analisa yang sangat berharga bagaimana suatu sistem menghasilkan tempo superior. Siklus OODA mengikat dari ranah kognitif pada tindakan yang bersifat fungsional.  

Observasi adalah merasakan diri Anda dan dunia di sekitar Anda. Elemen kedua, orientasi adalah seperangkat filter yang kompleks dari warisan genetik, kecenderungan budaya, pengalaman pribadi, dan pengetahuan. Ketiga adalah keputusan, tinjauan tindakan alternatif. Elemen terakhir adalah tindakan terhadap pengujian keputusan yang dipilih oleh implementasi. Gagasan loop merupakan konstanta pengulangan siklus. Sederhananya, Boyd mengemukakan gagasan bahwa kesuksesan dalam perang, konflik, persaingan, bahkan kelangsungan hidup bergantung pada kualitas dan tempo proses kognitif para pemimpin dan organisasi.

Orientasi dalam loop OODA mengandung unsur pengalaman, intuisi, penilaian, skema.  Penilaian adalah kuncinya, seperti dalam pandangan Boyd. Tanpa penilaian, data berarti Tidak ada apa-apa. Jadi belum tentu yang memiliki informasi lebih banyak yang akan keluar sebagai pemenang, itu adalah orang dengan penilaian yang lebih baik, orang yang lebih baik dalam membedakan pola. Tiga elemen loop OODA: memperoleh, menafsirkan informasi, dan menerapkan informasi. OODA loop adalah cara kita memahami dunia serta sumber ketidakpastian lebih lanjut.

Sebuah Wacana dengan demikian merupakan hasil dari sebuah wacana dengan sejarah, ilmu pengetahuan dan penonton, terinspirasi oleh wawasan dari pengalamannya sebagai pilot pesawat tempur. Ide Loop OODA, menghilangkan gagasan bahwa hanya keunggulan informasi atau kecepatan superior dalam komando dan kontrol adalah inti dari ide itu. Secara mental kita dapat mengisolasi musuh kita dengan menghadirkan situasi yang ambigu, menipu, atau baru, serta dengan beroperasi pada tempo atau ritme yang tidak dapat mereka pahami atau ikuti. Beroperasi di dalam Loop OODA mereka akan mencapai ini hanya dengan mengacaukan atau memutar gambar mental mereka sehingga mereka bisa tidak dapat mengatasi apa yang sebenarnya terjadi.

Bagaimana OODA Loop ini memberikan kontribusi besar terhadap Perang Teluk yang terjadi. Dalam pengulangan proses OODA memakan waktu untuk menjalankan operasi divisi 24 jam, perencanaan 12 jam. Namun dalam Perang Teluk, OODA bereaksi lebih cepat dan mengabaikan siklus itu berjalan sebagaimana mestinya. Dalam Perang Teluk pasukan militer tidak menunggu dan mengamati, mereka langsung bertindak. Hal fatal yang terjadi adalah cacatnya dalam pengambilan keputusan.

Kampanye udara Perang Teluk menggunakan pesawat F-16, F-18 dan F-15, pesawat tempur yang dibantu Boyd. Perang itu sendiri oleh beberapa orang dianggap sebagai validasi inovasi dalam operasional teori dan praktis yang matang dalam Pertempuran AirLand dan doktrin Boyd membantu untuk mengembangkan. Faktanya, Boyd telah dikreditkan dengan secara langsung mempengaruhi desain lapangan militer kampanye melalui hubungannya dengan Dick Cheney, yang saat itu menjabat sebagai Menteri Pertahanan AS, mantan anggota dari apa yang disebut Kelompok Reformasi Militer.

Bagian dasar dari kampanye Badai Gurun melibatkan ancaman dan serangan amfibi di Kuwait, yang menembaki pasukan di daerah itu, dan menyelubungi bergerak jauh ke wilayah Irak di belakang garis depan Irak. Desain ini menghindari head to head pertempuran oleh pasukan AS di titik-titik kuat Irak. Sebaliknya, unit Irak dikepung dan terkejut oleh kemajuan cepat pasukan AS dikombinasikan dengan beberapa dorongan yang menciptakan kesan demoralisasi unit AS ada di mana-mana. Serangan udara terus menerus diperparah rasa tidak berdaya dan putus asa, dan ribuan tentara Irak menyerah.

Penipuan, ambiguitas, tempo, ada unsur Boydian yang jelas hadir. Pada tanggal 6 Mei 1991 US News & World Report Boyd disebutkan bersama dengan dua perwira yang dipengaruhi langsung oleh Boyd sebagai orang yang menentukan taktik yang digunakan selama Perang Teluk. Seperti yang ditegaskan Robert Coram, segala sesuatu yang berhasil tentang Perang Teluk adalah refleksi langsung dari Pola Konflik Boyd.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan