Mohon tunggu...
Shoultan MaulanaM
Shoultan MaulanaM Mohon Tunggu... Petani - manusia biasa

HIDUP INI SINGKAT. SETIAP ORANG BERHAK BAHAGIA DENGAN CARA MASINGMASING

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tidak Tahu

5 September 2022   05:00 Diperbarui: 5 September 2022   06:35 78 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

manusia tidak akan tahu sedetik kedepan apa yang akan terjadi pada dirinya, dari ketidak tahuan tersebut muncul berbagai macam rasa takut pada diri manusia. 

Sehingga manusia dapat melakukan berbagai hal untuk mengantisipasi atau mempersiapkan diri untuk mengahadapi masa depan, semisal maling yang membawa dua buah linggis, murid yang membawa contekan saat ujian, suami yang punya simpanan, dll. 

Hal tersebut merupakan hal yang wajar, karena manusia akan senantiasa belajar dari pengalaman diri sendiri atau pengalaman makhluk lain, sehingga manusia akan memperbaiki praktek dimasa depan. 

Walaupun dalam penarikan kesimpulan dari setiap manusia bisa berbeda-beda atas suatu pengalaman di masalalu, antisipasi atau persiapan yang dilakukan manusia tidak selamanya berhasil seratus persen atau bahakan nol persen. 

Namun hal tersebut tidak menjadi masalah, karena setidaknya manusia sudah berusaha. 

Dalam hal ini menambah ketidak tahuan manusia dalam berbagai hal, sehingga akan memunculkan rasa penasaran akan ketidak tahuan, menjadikan manusia semakin berkembang seiring berjalannya waktu.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 

-Manusia Biasa-

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan