Mohon tunggu...
Sungkowo
Sungkowo Mohon Tunggu... Guru - Seorang guru

Sejak kecil dalam didikan keluarga guru, jadilah saya guru. Dan ternyata, guru sebuah profesi yang indah karena setiap hari selalu berjumpa dengan bunga-bunga bangsa yang bergairah mekar. Bersama seorang istri, dikaruniai dua putri cantik-cantik.

Selanjutnya

Tutup

Otomotif Artikel Utama

Fenomena Anak di Bawah Umur Berkendara Motor, Bagaimana Menyikapinya?

9 Oktober 2021   15:13 Diperbarui: 21 Oktober 2021   01:00 293 9 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi anak di bawah umur mengendarai motor | Sumber: Shutterstock via otomotif.kompas.com

Saya masih menemukan anak-anak SMP dan yang sederajat mengendarai motor saat pergi maupun pulang sekolah. Ada yang melewati jalan utama, ada juga yang melewati jalan-jalan tikus bahkan mereka sering tak berhelm. Padahal, mereka belum saatnya mengendarai motor karena mereka belum memiliki Surat Izin Mengemudi (SIM).

Anak dibolehkan memiliki SIM kalau sudah berumur 17 tahun. Mereka harus mengurusnya terlebih dahulu di kepolisian. Syaratnya juga harus lulus ujian mengemudi. Kalau belum lulus ujian mengemudi, mereka belum diperbolehkan mengendarai kendaraan. 

Tapi fakta berbicara lain, sebagian orang tua mengizinkan anak mereka mengendarai motor meski mereka belum berusia 17 tahun. 

Mereka masih mengenakan seragam putih-biru. Memang jumlahnya tak seberapa kalau dibandingkan dengan mereka yang menaiki sepeda, berjalan kaki, dan diantar-jemput. Seberapa pun jumlahnya, tetap saja mereka tak taat aturan dan itu menjadi contoh buruk.

Sejauh saya ketahui, tak ada satu guru pun di SMP dan yang sederajat mengizinkan anak didiknya mengendarai motor saat pergi dan pulang sekolah, ada tata tertibnya.

Tata tertib tersebut pada awal masuk sekolah sudah disosialisasikan kepada anak dan orangtua. Bahkan, umumnya mereka harus menandatanganinya dua rangkap. Satu rangkap untuk orang tua dan anak, satunya untuk dokumen di sekolah.

Memang tak dapat dipungkiri dengan mengendarai motor sendiri, orang tua tak perlu antar-jemput anaknya. Bagi orang tua yang super sibuk sangat menguntungkan. Sebab, waktunya bisa dikonsentrasikan secara utuh untuk bekerja. 

Hanya, orang tua yang mengizinkannya, entah menyadari atau tidak, kalau mereka (sebetulnya) sudah memberi ruang bagi anaknya untuk tak menaati aturan.

Sebetulnya menggantikan motor dengan sepeda merupakan alternatif yang mendidik. Selain anak dididik dalam kesederhanaan dan biasa berolahraga. Akan tetapi, lokasi rumah yang dianggap jauh dari sekolah mungkin menjadi pertimbangan orang tua.

Kalau menaiki sepeda apalagi berjalan kaki, kemungkinan anak terlambat tiba di sekolah. Ya, mungkin ada benarnya juga. Tapi, bukankah anak dapat diantar dan dijemput oleh orangtua, saudara, tetangga, pembantu, atau ojek?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Otomotif Selengkapnya
Lihat Otomotif Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan