Mohon tunggu...
Cahyadi Takariawan
Cahyadi Takariawan Mohon Tunggu... Penulis Buku, Konsultan Pernikahan dan Keluarga, Trainer

Penulis Buku Serial "Wonderful Family", Peraih Penghargaan "Kompasianer Favorit 2014"; Peraih Pin Emas Pegiat Ketahanan Keluarga 2019" dari Gubernur DIY Sri Sultan HB X, Konsultan Keluarga di Jogja Family Center" (JFC). Instagram @cahyadi_takariawan. Fanspage : https://www.facebook.com/cahyadi.takariawan/

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Mengakhiri 2020, Tiap 5 Pernikahan Terjadi 1 Perceraian

5 Desember 2020   21:18 Diperbarui: 7 Desember 2020   06:30 1004 16 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengakhiri 2020, Tiap 5 Pernikahan Terjadi 1 Perceraian
dokumen pribadi

 

Hampir setiap menit terjadi satu perceraian. Terlebih Kemenag telah menyatakan, setiap lima pernikahan, terjadi satu perceraian. Mengerikan.

Semangat yang harus terus menerus kita bangun adalah bersatu. Itu sebabnya kita menyatakan NKRI harga mati. Kita tidak mau bercerai berai, sesuai sesanti Bhinneka Tunggal Ika. Sesuai dengan sila Persatuan Indonesia dalam Pancasila. Semua konflik antar anak bangsa, harus bisa ditemukan solusi damai.

Demikian pula dalam kehidupan rumah tangga. Hendaknya kita selalu berorientasi menjaga keutuhan dan keharmonisan rumah tangga. Berbagai dinamika di sepanjang kehidupan pernikahan, hendaknya bisa diselesaikan dengan jalan damai. Ada sangat banyak cara yang bisa ditempuh guna menjaga keutuhan dan keharmonisan rumah tangga.

Satu dari Lima

Sayangnya, kasus perceraian di Indonesia semakin meningkat dari tahun ke tahun. Berdasarkan data Badan Peradilan Agama (Badilag) Mahkamah Agung, dalam lima pernikahan, terdapat satu kasus perceraian.

Pada tahun 2015, terdapat 394.246 kasus perceraian di Indonesia. Pada tahun 2016 bertambah menjadi 401.717 kasus. Pada tahun 2017 kembali mengalami peningkatan menjadi 415.510 kasus. Tahun 2018 mengalami peningkatan lagi menjadi 444.358 kasus. Tahun 2019 mencapai 480.618 kasus.

Sementara itu, pada 2020 di Agustus jumlah perceraian sudah mencapai 306.688 kasus. Meski belum ada data di akhir 2020 ini, namun kecenderungannya masih meningkat.

Mari kita cermati data-data di atas. Dari tahun 2015 ke 2016 naik 7.471 kasus. Dari tahun 2016 ke 2017 naik 13.793 kasus. Dari tahun 2017 ke 2018 naik 28.848 kasus. Dari tahun 2018 ke 2019 naik 36.260 kasus. Naiknya makin tajam dari tahun ke tahun.

Jumlah kenaikan selama lima tahun sebanyak 86.372 kasus. Jika dirata-rata dalam 5 tahun, terjadi kenaikan 17.274 kasus perceraian setiap tahun. Saya ambil pembulatan ke bawah saja, sekedar untuk memudahkan penghitungan. Tiap tahun rata-rata naik 17.000 kasus perceraian.

Tentu saja tidak seperti ini cara menghitungnya. Karena ada tren kenaikan setiap tahun. Tapi saya tidak menghitung faktor prosentase kenaikan setiap tahun. Justru saya rata-rata, agar 'rendah'.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN