Mohon tunggu...
Ozy V. Alandika
Ozy V. Alandika Mohon Tunggu... Guru - Guru, Blogger

Seorang Guru. Ingin menebar kebaikan kepada seluruh alam. Singgah ke: www.gurupenyemangat.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Tuai Pro dan Kontra, Jangan Sampai Pembelajaran Tatap Muka Menjadi Hal yang Tabu

27 Agustus 2021   16:46 Diperbarui: 2 September 2021   09:56 805 47 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tuai Pro dan Kontra, Jangan Sampai Pembelajaran Tatap Muka Menjadi Hal yang Tabu
Situasi pembelajaran tatap muka terbatas di salah satu sekolah menengah. Foto: Kompas.com/Aria Rusta Yuli Pradana

Semakin ke sini eksistensi Pembelajaran Tatap Muka di masa pandemi terus menabung masalah dan pro-kontra. Padahal kita semua menyadari bahwa pendidikan adalah investasi masa depan bagi anak-anak, tapi entah mengapa kisahnya jadi seruwet ini.

Semalam, bahkan aku sempat membaca berita tentang PTM yang cukup mencengangkan. Judulnya: "Sekolah di Medan Tertangkap Basah Gelar Belajar Tatap Muka, Murid Tak Pakai Seragam untuk Kelabui Petugas."

Detailnya, sebagaimana yang dilansir dari Kompas, Kota Medan masih menerapkan kebijakan PPKM level 4 sehingga seluruh sekolah tidak diizinkan menggelar pembelajaran tatap muka.

Walau demikian, menurutku judul pemberitaan tersebut terkesan agak lebay karena akan berdampak buruk bagi masyarakat.

Bukan apa-apa. Selama ini menurutku sekolah adalah salah satu tempat yang tidak ditakuti oleh siswa setelah rumah ibadah. Jadi, lambat laun pro-kontra PTM bakal menghadirkan kecemasan bahkan membuat orang-orang jadi bingung.

Sedihnya lagi, di sisi yang bersebrangan baru-baru ini sempat viral di media sosial sebuah video yang memperlihatkan Gubernur Lampung Arinal Djunaidi menantang Mas Nadiem Makarim.

Pak pejabat itu mungkin sudah kesal karena kebijakan daerahnya bertentangan dengan apa yang dikehendaki Kemendikburistek.

Dalam raker bersama Komisi X DPR RI (23/8/2021) Mas Nadiem sempat menuangkan data terkait sejumlah pemerintah daerah yang masih melarang PTM, termasuklah Lampung.

Padahal, bersandar dari kebijakan terbaru, Kemendikbudristek mendorong sekolah yang berada di wilayah PPKM level 1-3 agar segera melakukan Pembelajaran Tatap Muka terbatas.

"Pembelajaran tatap muka terbatas harus segera dilaksanakan untuk mengantisipasi terjadinya learning loss, namun tentu harus memperhatikan kondisi lingkungan sesuai instruksi dari Presiden", demikian disampaikan Direktur Sekolah Dasar (SD) Kemendikbudristek, Sri Wahyuningsih, di Jakarta, Kamis (26/8/2021) sebagaimana yang dikutip dari laman Kemdikbud

Pembelajaran Tatap Muka di Masa Pandemi. Ilustrasi dari Kemendikbud
Pembelajaran Tatap Muka di Masa Pandemi. Ilustrasi dari Kemendikbud

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...
Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan