Mohon tunggu...
Yulius Roma Patandean
Yulius Roma Patandean Mohon Tunggu... Guru - English Teacher (I am proud to be an educator)

Seorang Guru dan Penulis Buku dari kampung di perbatasan Kabupaten Tana Toraja-Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan. Menyukai informasi seputar olahraga, perjalanan, pertanian, kuliner, budaya dan teknologi.

Selanjutnya

Tutup

Book Pilihan

Menghadapi Krisis ISBN, Apa Langkah Bijak Penulis?

2 Desember 2023   11:44 Diperbarui: 5 Desember 2023   11:59 162
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Salah satu Buku ber-ISBN tulisan saya. Sumber: dok. pribadi

ISBN adalah kode sakral penerbitan naskah buku. Siapapun yang telah menerbitkan buku dan memiliki ISBN, penulisnya akan memiliki kebanggaan tersendiri. Mengapa? Secara tidak langsung, buku ber-ISBN dapat dikategorikan sebagai buku yang naskahnya dibutuhkan oleh masyarakat luas. Minimal bukunya digunakan sebagai bahan ajar di sekolah atau sebagai penunjang perkuliahan di level akademik dunia kampus.

Saat ini sedang terjadi krisis ISBN di Indonesia. Kok bisa ya? Tanpa menggunakan analisis data, jawabannya bisa langsung ditebak, terlalu banyak naskah buku yang telah diterbitkan di Indonesia yang ber-ISBN. 

Mari menengok sejenak animo penulisan buku sebelum pandemi Covid-19. Sepi dari penulis. Paling umum yang menulis adalah para penulis naskah buku bahan ajar di sekolah. Kemudian, ada pula penulis buku dari kalangan guru yang membutuhkan angka kredit dari unsur karya pengembangan profesi. Biasanya golongan IV.b ke atas. 

Guru juga menulis karena kebutuhan lomba. Misalnya, ketika masih ada event guru berprestasi. Salah satu syaratnya adalah guru memiliki karya publikasi buku. Di sini sebenarnya ada kontrol yang minim, yakni terbukanya peluang naskah buku antologi yang diterbitkan. Naskah ini berasal dari tugas-tugas siswa yang kemudian disatukan dan diterbitkan menjadi naskah buku. Penulisnya adalah guru mata pelajaran, tapi naskahnya dari kumpulan tugas siswa. 

Di dunia akademisi, maka para dosenlah  yang konsisten menulis buku untuk kebutuhan KUM kenaikan pangkat akademik. Tak jarang dosen menulis buku-buku pelajaran untuk anak sekolah. Sementara selebihnya adalah penulis fiksi berupa komik dan novel. 

Nah, memasuki pandemi Covid-19, mulailah marak penulisan naskah buku. Berbekal menjamurnya pelatihan-pelatihan menulis dan menerbitkan buku secara online. Banyak penyelenggara pelatihan jenis ini yang menawarkan harga super murah dengan naskah terbit dan ber-ISBN. Adapula yang memberikan fasilitas penerbitan gratis. Naskah-naskah yang paling umum diterbitkan adalah jenis antologi atau kumpulan puluhan naskah dari puluhan penulis.

Penerbitan naskah antologi bagi penulis pemula inilah yang paling banyak menyerap kuota ISBN di Indonesia sejak awal tahun 2020 hingga akhir tahun 2022. Kebanggaan bagi para penulis pemula adalah terbitnya satu karya dan ber-ISBN.

Di berbahai platform media sosial hampir setiap hari ada event lomba menulis dari berbagai penerbit indie. Syarat lomba adalah menulis naskah tertentu, wajib beli 1 eksemplar buku dan naskahnya ber-ISBN. Lagi dan lagi, naskahnya antologi. Ini juga yang memicu tingginya pemakaian ISBN.

Terkait dengan terjadinya krisis ISBN saat ini, maka demi pemakaian ISBN yang valid, sebaiknya Perpusnas RI selaku pemegang mandat mengeluarkan ISBN di Indonesia menerapkan seleksi ketat untuk naskah yang akan terbit ISBNnya. Untuk naskah antologi puisi, cerpen, pantun, dll, sebaiknya dipertimbangkan untuk diberikan ISBN, apalagi jika konsumennya adalah kalangan sendiri. Jika ingin di-ISBN-kan, maka sebaiknya buku antologinya memenuhi syarat sebagai bahan bacaan di jenjang persekolahan. Konsep yang sama diberlakukan bagi penerbit-penerbit indie yang hanya konsen menerbitkan naskah antologi lomba.

Naskah bookchapter yang diterbitkan Perpusnas Press dalam rangka penyelenggaraan G20 di Bali. Sumber: dok. pribadi
Naskah bookchapter yang diterbitkan Perpusnas Press dalam rangka penyelenggaraan G20 di Bali. Sumber: dok. pribadi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Book Selengkapnya
Lihat Book Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun