Mohon tunggu...
OtnasusidE
OtnasusidE Mohon Tunggu... Petani

Menyenangi Politik, Kebijakan Publik dan Kesehatan Masyarakat

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Memanjangkan Waktu dan Harapan

25 Januari 2021   11:22 Diperbarui: 25 Januari 2021   11:49 72 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memanjangkan Waktu dan Harapan
Uang Berjumlah 10 Ribu Rupiah I Foto: OtnasusidE

Bagi yang terbiasa hidup enak, uang sepuluh ribu rupiah nggak ada apa-apanya. Bagi yang berpikir susah maka uang sepuluh ribu rupiah tidak ada apa-apanya. Nah kan. Enak dan susah itu ternyata konstruksi pikiran.

Bagi yang pernah hidup minimalis alias selalu berdompet tipis, uang sepuluh ribu rupiah bisa memanjangkan waktu dan harapan. Itu kalau mau berpikir manjangin hidup.

Jangan bicara tahun 90-an. Kalau dulu dapat banyak. Kalau sekarang 2021, mungkin cuma dapat es kopi kekinian kaki lima. Sepuluh ribu rupiah sekarang bisa jadi beli gorengan lima ribu dapat tiga, enam biji deh. Itupun sudah sulit mencarinya. Tidak akan dapat lagi, dua ribu dapat tiga. Jadi kalau sepuluh ribu rupiah total dapat 15 biji. Eh, gorengan seribu satu juga ada kok, tapi jarang.

Kue Seribu Rupiah Perbiji I Foto: OtnasusidE
Kue Seribu Rupiah Perbiji I Foto: OtnasusidE
Hanya saja, uang jumlah segitu itu memang sungguh misterius bagi setiap orang. Setiap orang memiliki keinginan dan juga kebutuhan yang berbeda dan unik.

Uang sepuluh ribu itu sebenarnya hanyalah pikiran keinginan dan kebutuhan. Manusiawi karena memang manusia sudah dicekoki dengan gaya hidup. Akibatnya ya uang sepuluh ribu hanya dilihat sebagai jumlah angka dan nilai waktu uang.

Mari berpikir uang sepuluh ribu itu dibuat untuk waktu dan harapan sebagai makhluk hidup. Memang agak rumit menjelaskannya daripada rumit lebih baik dibuat contoh saja.

Mari ke warung, jelang Natal kemarin Bude sempat kocar kacir karena harga telur mencapai dua puluh enam ribu rupiah sampai dua puluh delapan ribu rupiah perkilogram. Sekarang sudah stabil di dua puluh ribu rupiah sampai dua puluh dua ribu rupiah.

Belilah telur setengah kilogram seharga sepuluh ribu rupiah maka akan dapat lima atau enam butir. Nah, manfaat telur apa, ya silahkan dicari. Makan nasi dengan sebutir telur sungguh awuu wu wu. Bahkan dulu satu telur rebus dibelah tiga pakai kecap dan sambal untuk memulai hari. Kalau di depan rumah ataupun kost ada halaman sedikit, tanamlah kates jepang ataupun ubi untuk lalapan satu batang saja. Tak perlu perawatan, butuh, tinggal rebus saja daunnya untuk lalapan.

Berimprovisasi atau bahasa kerennya kreatiflah dengan uang sepuluh ribu rupiah. Maka akan ada rasa syukur yang membukakan pikiran, betapa banyaknya nilai uang sepuluh ribu rupiah. Ada banyak manfaat di sana.

Jadi siapa bilang sepuluh ribu rupiah tidak berharga. Seorang perempuan bilang, "kau harus pulang!". Masa itu ada seorang perempuan dan lelaki serta seorang Balita sedang berjuang menapaki hidup. Sang perempuan menabung sepuluh ribu rupiah per hari, berjalan kaki pulang pergi ke tempat kuliah. Makan untuk kebutuhan.

Setelah cukup, uang dikirim dan pulanglah lelaki itu. Sungguh bikin geregetan, sang perempuan cuma bilang, "bolehkah aku menyandarkan kepalaku ke pundakmu". Woiiiii kok romantis. Wak wak wak. Itulah harapan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x