Mohon tunggu...
Opa Jappy
Opa Jappy Mohon Tunggu... Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan

Orang Rote yang Bertutur Melalui Tulisan. Akun Resmi Jappy M Pellokila di Kompas.Com dengan motto Bebas Menyuarakan Kebebasan. Tulisan lain: http://indonesiahariini.id/ http://jappy.8m.net https://twitter.com/OpaJappy">https://twitter.com/OpaJappy Dan juga ada di Berbagai Media Nasional dan LN. Akun Lama http://www.kompasiana.com/jappy

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Kiat Menjaga Keamanan Aplikasi di Ponsel

6 Mei 2020   14:30 Diperbarui: 6 Mei 2020   14:29 58 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kiat Menjaga Keamanan Aplikasi di Ponsel
Dokumentasi Pribadi

Sekitaran Fakultas Hukum Universitas Pancasila, Jakarta Selatan | Sekedar [mengulang] info bahwa dari sekitar 262 juta orang Indonesia, ada 371.4 juta telepon seluler atau ponsel; artinya 142 persen lebih banyak dari jumlah penduduk Indonesia.

Dari data tersebut, bisa dikatakan bahwa rata-rata setiap penduduk menggunakan '1,4 ponsel,' dalam artian satu orang menggunakan 2-3 (kartu) ponsel.

Selanjutnya, dari 262 juta penduduk Indonesia tersebut, sekitar 132.7 juta orang menggunakan internet; 106 juta orang aktif di media sosial; dan 92 juta orang mengakses internet untuk berbagai keperluan (terutama transaksi keuangan, mobile banking) melalui ponsel, (Kompasiana).

Data di atas dari tahun 2018, sehingga dipastikan, sudah sangat banyak berubah di 2020.  Namun, sebagai gambaran bahwa umumnya, terutama di Metropolitan atau pun Kota-kota Besar, penduduknya menggunakan lebih dari 1 posel. Itu juga bisa bermakna, mereka memggunakan banyak aplikasi atau pun fitur tambahan atau bukan asli dari pabrik hp.

Penambahan, atau pun penggunaan, aplikasi tambahan tersebut, biasanya sesuai kebutuhan pengguna. Misalnya untuk interkasi sosial, perjodohan, belanja, atau pun pesan moda transportasi hingga perbankan dan lain sebagainya.

Sayangnya, seringkali, penggunaan atau menggunakan banyak aplikasi tersebut, tidak diikuti dengan mempelajari detail fitur (pada aplikasi) serta kiat perlindungan dari (upaya) peretasan atau diretas. Akibatnya, sudah jelas, aplikasi (yang digunakan) mudah 'berpindah' ke orang lain atau bahkan menimbukan kerugian yang tidak sedikit.

Lalu, bagaimana agar menjaga aplikasi (kita) agar terhindar dari upaya peretasan? Sebetulnya semua orang atau pengguna ponsel bisa lakukan jika mempelajari secara detail seluk beluk aplikasi yang digunakan.

Yah, begitulah kita, 'utak-atik baru baca petunjuk' atau 'gunakan temukan kerumitan, baru baca petunjuk;' model pengguna aplikasi (pada ponsel) seperti itulah yang, mungkin, terbanyak di Indonesia.

Oleh sebab itu, agar terhindar dari upaya peretasan terhadap aplikasi (yang digunakan) pada ponsel, maka coba ikuti beberapa kita berikut.

Pertama, Gunakan e-mail yang berbeda. Umumnya, saat ini, ketika membeli atau menggunakan ponsel baru, maka harus mendaftar melaui e-mail, termasuk jika memiliki lebih satu hp; serta nantinya, e-mail tersebut terhubung dengan sejumlah fitur default pada ponsel misalnya Google atau pun Opera Mini.

Na, jika mau menambah fitur baru, maka jangan gunakan e-mail tersebut (e-mail yang digunakan untuk register ponsel).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN