Mohon tunggu...
Nyoman Sarjana
Nyoman Sarjana Mohon Tunggu... Guru - Guru dan Penulis

Menulis

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Nikmat di Ujung Pisau

19 Mei 2024   22:09 Diperbarui: 19 Mei 2024   23:10 158
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber gambar pixabay gratis

Nikmat di Ujung Pisau

Cerita ini terkuak, ketika selebaran koran bekas pembukus baju tergeletak di halaman rumah. Ditempatkan di headline news, mendorong keinginan membaca. Bayangan jalan peristiwa itu terurai.

Rani, perempuan setengah baya. Paling banter umurnya 35 tahunan. Rani seorang sales pada dealer kendaraan yang merknya cukup laris. Terletak di pusat kota provinsi, pastilah dealer itu termasuk toko kelas elit.

Lalu bagaimana dengan Rani? Dia perempuan cantik. Kulitnya kuning langsat dengan tinggi badan 165an dan berat paling 55 kg, membuat penampilannya sangat pas. Senyum manis berhiaskan lentik bulu mata dan rambut yang sedikit di cat merah sebahu, setiap orang pasti tertegun. Memiliki seorang anak umur 3 tahunan, Rani ditempatkan sebagai sales terdepan. Dialah yang pertama mengumbar senyum kepada calon pembeli.

Selama bekerja ditempat itu tak satupun isu miring yang menimpa Rani. Walau dia harus ramah, dan pastinya banyak bicara, tapi soal urusan asmara ia mampu menutup rapat.

Namanya saja perempuan cantik, pastilah gunjingan miring tentang keharmonisan rumah tangga Rani tersiar juga. Konon suaminya yang bekerja serabutan kalah saing dengan penampilan Rani. Apakah juga kalah dalam memberikan kasih sayang? Entahlah.

Sesekali Rani memang pernah minta ijin pulang duluan kepada bosnya. Rani beralasan anaknya menangis di rumah.

Sampai suatu hari bos ditempatnya bekerja merasa curiga akan gerak-gerik Rani yang sering kelihatan gelisah.

"Bu Rani, maaf hari-hari ini kelihatan kamu menyimpan sesuatu. Penampilan kamu yang biasanya ceria dan tenang, tapi kali ini kau kelihatan gelisah." Tanya bos dealer sambil memandangi Rani yang duduk berhadapan.

Sedikit memaksa senyumnya biar mengembang Rani menjawab.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun