Mohon tunggu...
Nur Tjahjadi
Nur Tjahjadi Mohon Tunggu... profesional -

Bebas Berekspresi, Kebebasan Akademik, Bebas yang bertanggung jawab...

Selanjutnya

Tutup

Politik

Intoleransi Sumber Radikasisme

7 Juni 2017   09:25 Diperbarui: 7 Juni 2017   09:29 451 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Politik. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Menkopolhukam Wiranto menyatakan bahwa intoleransi adalah sumber radikalisme, benarkah?

 

Al Quran tdk ada keraguan di dalamnya, petunjuk bg yg bertaqwa. Yaitu mereka yg percaya kpd yg gaib, mendirikan shalat dan menginfakkan sebagian rezkinya. QS Al Baqarah... Kebenaran Kitab Suci Al Quran adalah mutlak. Anda ragu satu ayat saja, atau bahkan ragu satu huruf saja iman anda batal.

Lalu kalo ada yg nulis kebenaran kitab suci tdk mutlak, mungkin itu kitab suci dia. Tp kalo kitab suci Al Quran, maka kebenaran mutlaknya sdh dijamin Allah swt bahkan smp hari kiamat dijaga keasliannya. Maka kalo ada non muslim menulis kebenaran kitab sucinya tdk mutlak, ya gpp.
Tp kita sbg muslim harus yakin bhw al Quran adalah mutlak,

Soal perkara si afi diblow up sama media,...ya mmg itu kerjaan mereka spy JALAN ALLAH menjadi bengkok. Ujung2 nya kan bgmn spy umat islam tdk yakin dg Al Quran khususnya Al Maidah ayat 51 smp 57.

Tahun depan pilkada, 2019 pilpres, bgmn spy umat islam tdk mengamalkan ayat 51 al Maidah itu... Bagian dari kampanye pasukan serbet membelokkan pikiran umat islam. Pengakuan sy indonesia, sy pancasila itu jg bagian dari kampanye mereka. Isu kebhinekaan, isu persatuan itu jg bagian kampanye mereka. Cerdas dikitlah jangan mau diboongin ....jgn mau disesatkan

Tahun 1973 ketika itu sy kelas enam SD, setiap uparara hari Senin sy yg kebagian baca Pancasila. Kami bertiga, sy di tengah baca Pancasila, di sebelah kiri sy, teman sy yg baca Pembukaan UUD 45, di sebelah kanan sy, teman sy baca "janji murid", begitu setiap Upacara Senin selama setahun.
Eeeeh...  44 tahun kemudian ada pekan pancasila, mendadak sontak pada ngaku2 bernama pancasila... Saya Pancasila... (mungkin mereka anak kelima jd bpk nya kasih nama pk kt Panca).

Mungkin maksudnya saya pancasilais. Banyak org Saking semangatnya, dia gk ngerti apa yg dia ucapkan.... Ada perasaan sedih... kasihan... prihatin,... aneh. SeHarusnya kan saya pancasilais. Lagian kalo memang pancasilais kan gk usah pk ngomong2 "saya pancasilais". Ini kayak Dua Kalimat Syahadat aja. Syahadat pertama : saya orang Indonesia. Syahadat kedua : saya pancasila. Seolah2 siapa yg gak pasang logo dua kalimat syahadat baru ini tidak diakui sbg org Indonesia, tidak dianggap pancasilais. Lucunya negeri ini...

Siapa hayooo yg kasih contoh? Malu2 in aja yaaa.... Sdh tahu salah diralat kek...nggak usah pake malu, diralat aja,...
Oh ya ,,,yg kemarin salah....
Seharusnya :
saya orang Indonesia, saya pancasilais...
Atau saya orang Indonesia yang pancasilais.
(tapi ya apa harus disebut pancasilaisnya). Kalo yg ngomong gitu anak kecil balita yg baru belajar ngomong mgkn lucu juga....atau kalau burung beo yg ngomong begitu mgkn harganya jd mahal....nah ini udah pd bangkotan msh ngomong salah2...kasihan aja liatnya.

Intinya adalah kita jangan merasa diri kita sendiri lah yang pancasilais, sementara yang beda pendapat dgn kita adalah anti pancasila, anti nkri dan anti bhineka.

Misalnya, islam melarang minuman keras, maka kita memang tidak boleh toleran dgn larangan Allah

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan